Dubes Afghanistan Tuduh Presiden Ashraf Ghani Kabur Bawa Uang Negara Rp 2,4 Triliun

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, Kabul - Duta Besar Afghanistan untuk Tajikistan Mohammad Zahir Aghbar menuduh Presiden Afghanistan Ashraf Ghani mencuri uang negara sebanyak $169 juta.

Dikutip dari laman VOA Indonesia, Kamis (19/8/2021) Aghbar menyerukan agar polisi internasional menangkapnya.

Ghani keluar dari Afghanistan pada Minggu 15 Asustus ketika Taliban mendekati Kabul. Dan keberadaannya tidak diketahui hingga Rabu 18 Agustus ketika Uni Emirat Arab (UEA) mengatakan telah menerima Ghani dan keluarganya "atas pertimbangan kemanusiaan."

Kantor berita Associated Press melaporkan dalam konferensi persnya, Mohammad Zahir Aghbar mengatakan Ghani "mencuri $169 juta dari kas negara," dan menyebut pelariannya sebagai "pengkhianatan terhadap negara dan bangsa."

Aghbar tidak merinci atau menjelaskan klaimnya lebih lanjut. Namun berjanji akan mengajukan permintaan ke Interpol untuk menangkap Ghani.

Direktur Biro Pusat Interpol di Tajikistan Shahriyor Nazriev mengatakan kepada kantor berita Rusia RIA Novosti bahwa mereka belum menerima permintaan semacam itu.

Presiden Ashraf Ghani Tuai Kritikan Usai Tinggalkan Afghanistan

Warga Afghanistan berkerumun di landasan bandara Kabul pada 16 Agustus 2021, untuk melarikan diri dari negara itu ketika Taliban menguasai Afghanistan setelah Presiden Ashraf Ghani melarikan diri dan mengakui pemberontak telah memenangkan perang 20 tahun. (AFP Photo)
Warga Afghanistan berkerumun di landasan bandara Kabul pada 16 Agustus 2021, untuk melarikan diri dari negara itu ketika Taliban menguasai Afghanistan setelah Presiden Ashraf Ghani melarikan diri dan mengakui pemberontak telah memenangkan perang 20 tahun. (AFP Photo)

Presiden Afghanistan Ashraf Ghani telah mendarat dan berlindung di Uni Emirat Arab.

Ghani meninggalkan Afghanistan saat Taliban sudah menduduki ibu kota Kabul selama akhir pekan lalu.

Melansir BBC, Kementerian luar negeri UEA mengatakan negara itu menyambut Ghani dan keluarganya dengan alasan kemanusiaan.

Dalam pidato video pada hari Rabu, Ghani membantah melarikan diri dan mengatakan dia pergi untuk mencegah apa yang dia gambarkan sebagai "bencana besar".

"Untuk saat ini, saya berada di Uni Emirate Arab (UEA) agar pertumpahan darah dan kekacauan dihentikan," katanya.

"Saya sedang dalam pembicaraan untuk kembali ke Afghanistan."

Ashraf Ghani juga mengatakan desas-desus bahwa dia telah melakukan perjalanan ke UEA dengan sejumlah besar uang adalah "sama sekali tidak berdasar" dan merupakan sebuah "kebohongan".

Pria berusia 72 tahun itu telah menghadapi kritik keras dari politisi Afghanistan lainnya karena meninggalkan negara itu.

"Tuhan akan meminta pertanggungjawabannya dan bangsa juga akan menghakimi," kata Abdullah Abdullah, ketua Dewan Tinggi untuk Rekonsiliasi Nasional Afghanistan.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel