Duduk Bisa Membunuh, Ini 6 Mitos Olahraga yang Sebaiknya Dihindari

·Bacaan 4 menit

Liputan6.com, Jakarta - Dengan masih berlangsungnya pandemi COVID-19, 70 persen orang Inggris mengatakan mereka berniat untuk makan makanan yang lebih sehat, menurunkan berat badan, dan lebih banyak berolahraga. Tapi bagaimana melakukannya?

Setiap tahun, jutaan orang membuat resolusi untuk lebih aktif secara fisik, tetapi sebagian besar dari mereka gagal. Hal ini dikarenakan kita secara bertahap kembali ke kebiasaan lama setelah satu atau dua minggu berpegang teguh pada pengaturan olahraga baru dan kemudian merasa buruk tentang diri kita sendiri.

Tentu saja, pendekatan baru diperlukan karena metode yang paling umum untuk mempromosikan olahraga - medikalisasi dan mengkomersialkannya - tidak efektif. Buktinya kebanyakan orang dewasa di negara berpenghasilan tinggi, seperti Inggris dan Amerika Serikat, tidak memenuhi minimal 150 menit aktivitas fisik per minggu yang direkomendasikan oleh sebagian besar profesional kesehatan.

Semua orang memahami manfaat olahraga, tetapi sekedar menjalankannya saja tentu tidak akan membuahkan hasil.

Melansir The Guardian, Senin (7/6/2021), berdasarkan sudut pandang antropologis evolusioner, terdapat enam mitos yang tidak membantu tentang olahraga. Menghindari mitos ini tidak akan mengubah Anda menjadi atlet Olimpiade dalam semalam, tetapi mungkin membantu Anda membuka lembaran baru tanpa merasa buruk tentang diri sendiri.

1. Menghindari Aktivitas Berarti Anda Malas

Ilustrasi Berolahraga Credit: unsplash.com/Christine
Ilustrasi Berolahraga Credit: unsplash.com/Christine

Ketika kita memilih untuk menaiki eskalator dibanding tangga, terkadang muncul pikiran seperti "Apakah saya malas?" Meskipun eskalator mengurangi jumlah gerak pada tubuh kita, naluri itu benar-benar normal. Hal itu karena aktivitas fisik menghabiskan kalori.

Ketika makanan dibatasi, setiap kalori yang dihabiskan untuk aktivitas fisik merupakan hasil dari kalori yang tidak dihabiskan untuk fungsi penting lainnya, seperti menjaga tubuh kita, menyimpan energi, dan reproduksi.

Maka dari itu, jangan merasa buruk tentang naluri alami yang masih bersama kita. Sebaliknya, terimalah bahwa mereka normal dan sulit untuk diatasi.

2. Duduk Terlalu Banyak Dapat Membunuh

Ilustrasi olahraga, stretching, peregangan. (Gambar oleh skeeze dari Pixabay)
Ilustrasi olahraga, stretching, peregangan. (Gambar oleh skeeze dari Pixabay)

Anda mungkin pernah mendengar statistik menakutkan bahwa terlalu banyak duduk dapat membunuh kita. Ya, terlalu banyak aktivitas fisik memang tidak sehat, tapi bukan berarti terlalu banyak duduk juga tidak sehat.

Orang-orang di setiap budaya banyak duduk. Bahkan di zaman nenek moyang kita yang kekurangan perabot bisa duduk sekitar 10 jam sehari, sama seperti kebanyakan orang barat. Tetapi ada lebih banyak dan lebih sedikit cara duduk yang sehat.

Studi menunjukkan bahwa orang yang duduk aktif dengan bangun setiap 10 atau 15 menit akan meningkatkan metabolisme mereka dan menikmati kesehatan jangka panjang yang lebih baik, daripada mereka yang duduk diam selama berjam-jam. Selain itu, duduk di waktu senggang lebih kuat terkait dengan hasil kesehatan yang negatif daripada duduk di waktu kerja.

Jadi jika Anda bekerja sepanjang hari di kursi, bangunlah secara teratur dan cobalah untuk tidak menghabiskan sisa hari di kursi juga.

3. Tidak Bisa Menurunkan Berat Badan dengan Berjalan Kaki

Ilustrasi Berolahraga Lari Credit: pexels.com/Nappy
Ilustrasi Berolahraga Lari Credit: pexels.com/Nappy

Sampai saat ini hampir setiap program penurunan berat badan melibatkan olahraga. Baru-baru ini, bagaimanapun, kita terus mendengar bahwa kita tidak dapat menurunkan berat badan dari olahraga karena kebanyakan olahraga tidak membakar banyak kalori dan hanya membuat kita lapar sehingga kita makan lebih banyak.

Faktanya, Anda dapat menurunkan berat badan lebih cepat melalui diet daripada olahraga, terutama olahraga ringan seperti jalan cepat 150 menit seminggu. Namun, durasi yang lebih lama dan intensitas latihan yang lebih tinggi telah terbukti meningkatkan penurunan berat badan secara bertahap.

Olahraga teratur juga membantu mencegah kenaikan berat badan atau mendapatkan kembali setelah diet.

4. Berlari akan Membuat Lutut Anda Lelah

Ilustrasi Rutin Berolahraga Credit: pexels.com/Panama
Ilustrasi Rutin Berolahraga Credit: pexels.com/Panama

Banyak orang takut berlari karena takut akan merusak lutut mereka. Kekhawatiran ini tidak sepenuhnya tidak berdasar karena lutut memang merupakan lokasi cedera pelari yang paling umum. Tapi lutut dan persendian lainnya tidak seperti peredam kejut mobil yang aus karena terlalu sering digunakan.

Sebaliknya, berlari, berjalan, dan aktivitas lainnya telah terbukti menjaga lutut tetap sehat, dan banyak penelitian berkualitas tinggi menunjukkan bahwa pelari, jika ada, lebih kecil kemungkinannya untuk mengembangkan osteoarthritis lutut.

Strategi untuk menghindari nyeri lutut adalah belajar berlari dengan benar dan berlatih dengan bijaksana, yang berarti tidak meningkatkan jarak tempuh Anda terlalu cepat.

5. Menjadi Kurang Aktif Seiring Bertambahnya Usia Itu Normal

Ilustrasi lansia olahraga Foto oleh Anna Shvets dari Pexels
Ilustrasi lansia olahraga Foto oleh Anna Shvets dari Pexels

Setelah bekerja keras selama beberapa dekade, tidakkah Anda layak untuk bangkit dan bersantai di tahun-tahun emas Anda? Itu tidaklah benar.

Tetap aktif secara fisik seiring bertambahnya usia merangsang berbagai proses perbaikan dan pemeliharaan yang membuat tubuh kita tetap bersenandung. Sejumlah penelitian menemukan bahwa olahraga lebih sehat seiring bertambahnya usia.

6. Ada Jenis Olahraga yang Lebih Optimal

Ilustrasi olahraga.Photo by Ayo Ogunseinde on Unsplash
Ilustrasi olahraga.Photo by Ayo Ogunseinde on Unsplash

Banyak profesional medis mengikuti rekomendasi Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) untuk olahraga sedang setidaknya 150 menit seminggu atau olahraga berat 75 menit seminggu untuk orang dewasa.

Sebenarnya, ini adalah resep sewenang-wenang karena seberapa banyak berolahraga tergantung pada lusinan faktor, seperti kebugaran, usia, riwayat cedera, dan masalah kesehatan Anda. Sebenarnya, tidak peduli seberapa tidak sehatnya Anda, bahkan sedikit olahraga lebih baik daripada tidak sama sekali. Hanya satu jam seminggu (delapan menit sehari) dapat menghasilkan dividen yang besar.

Jika Anda bisa berbuat lebih banyak, itu bagus, tetapi dosis yang sangat tinggi tidak menghasilkan manfaat tambahan. Juga sehat untuk memvariasikan jenis olahraga yang Anda lakukan, dan melakukan latihan kekuatan secara teratur seiring bertambahnya usia.

Reporter: Lianna Leticia

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel