Duh, 220 Ribu Hektare Hutan Mangrove Rusak di Riau

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, Pekanbaru - Badan Restorasi Gambut dan Mangrove (BRGM) menyatakan ada 600 ribu hektare hutan mangrove di Indonesia kritis. Provinsi Riau paling banyak di mana saat ini ada sekitar 220 ribu hektare mangrove rusak.

Kepala BRGM Hartono Prawiraatmaja mengatakan, tahun ini pihaknya menargetkan 21 ribu hektare restorasi mangrove. Sebagiannya dilakukan sebelum lebaran dan sisanya sesudah hari raya umat Islam itu.

Target restorasi mangrove tersebut tersebar di Kota Dumai, Kabupaten Bengkalis, Siak, Kepulauan Meranti, Rokan Hilir dan Pelalawan. Target itu memang kecil dibanding jumlah mangrove kritis di Bumi Lancang Kuning.

"Kami pilih yang clean dulu, tidak ada permasalahan di situ, ibarat memetik buah mangga, dipilih yang mudah dulu," kata Hartono di Pekanbaru, Jum'at siang, 23 April 2021.

Hartono menjelaskan, restorasi mangrove hampir sama peliknya dengan gambut karena banyak kepentingan dan melibatkan ragam instansi. Apalagi mangrove juga menjadi sumber ekonomi bagi masyarakat pesisir.

"Di samping itu anggarannya juga terbatas," ucap Hartono.

Di sisi lain, mencari bibit mangrove tidak semudah dibayangkan. Bibit mangrove hanya bisa didapatkan pada April dan harus menunggu hingga September jika tak diperoleh.

"Sifatnya musiman, kalau terlambat di April maka harus menunggu musim berikutnya yaitu September," ucap Hartono.

Ulah Manusia

Penanaman bibit mangrove di salah satu pantai Kota Dumai, beberapa waktu lalu. (Liputan6.com/Istimewa)
Penanaman bibit mangrove di salah satu pantai Kota Dumai, beberapa waktu lalu. (Liputan6.com/Istimewa)

Dalam restorasi nanti, BRGM akan melibatkan sejumlah kementerian. Salah satunya Kementerian Desa Pembangunan Daerah Tertinggal dan Transmigrasi karena juga punya wilayah kerja soal mangrove.

Melibatkan desa dalam restorasi mangrove juga lebih efektif. Kepedulian masyarakat desa dalam restorasi mangrove bisa mencegah kerusakan lebih parah.

Hartono menerangkan, kerusakan mangrove sebagian besar disebabkan ulah manusia. Biasanya, pohon mangrove ditebangi untuk dijadikan arang lalu diekspor ke luar negeri.

"Berikutnya, masyarakat menebang hutan Mangrove di pantai lalu membuat tambak ikan," jelas Hartono.

Menurut Hartono, hal-hal seperti harus diperhatikan karena mangrove sudah menjadi sumber ekonomi. Sebagai jalan tengah, BRGM melakukan restorasi tanpa menganggu perekonomian masyarakat.

"Nanti ada kolaborasi untuk memperbaiki lingkungan dan menjaga ekonomi masyarakat," kata Hartono.

Hartono menyebut kerusakan mangrove di Riau harus segera dilakukan. Pihaknya tak ingin mangrove di Riau bernasib serupa dengan mangrove di Pulau Jawa.

"Banyak di Pulau Jawa sudah hilang, tak bisa dipulihkan lagi," jelas Hartono.

Simak video pilihan berikut ini: