Duh, Masih Banyak Warga Sidoarjo Nongkrong di Warkop saat PPKM Darurat

·Bacaan 1 menit

Liputan6.com, Surabaya - Kapolresta Sidoarjo Kombes Kusumo Wahyu Bintoro mengatakan, saat ini masih saja ditemui masyarakat yang melanggar peraturan PPKM Darurat.

"Patroli gabungan dari Polri, TNI, Satpol PP dan relawan, malam ini menyisir wilayah Lebo, Sidodadi, Durung Bedug, Candi, mendapatkan warga yang nongkrong di kafe, warkop dan pengendara yang tak memakai masker," katanya dikutip dari Antara, Jumat (9/7/2021).

Ia sangat menyayangkan masih banyak warga Sidoarjo yang tidak mematuhi peraturan PPKM darurat. Bahkan, petugas operasi yustisi kini patroli dengan sasaran wilayah perkampungan.

"Kami operasi yustisi ke perkampungan atau desa-desa, kami temui banyak warga yang melanggar peraturan PPKM darurat. Sampai pukul 10 malam masih ada saja yang nongkrong di kafe dan warung kopi," ungkapnya.

Pada operasi yustisi kali ini, petugas mendapatkan 18 orang pelanggar ketentuan jam malam. Para pelanggar akan mengikuti sidang tipiring dengan denda Rp 150.000. Selain itu, beberapa pemilik kafe dan warkop di Sidoarjo juga dikenakan sanksi dengan denda ditentukan saat sidang.

Operasi Masif

Mengenai masih kurangnya masyarakat mematuhi peraturan PPKM darurat dalam rangka upaya menekan laju pertambahan COVID-19, Kapolresta Sidoarjo berharap agar kepatuhan serta kesadaran masyarakat dapat meningkat.

Adanya upaya masif operasi yustisi adalah guna membangun kesadaran masyarakat, serta memberikan efek jera kepada pelanggar agar mematuhi peraturan yang ditentukan pemerintah.

"Jangan lengah, mari bersama-sama memutus mata rantai penyebaran COVID-19, yakni dengan mentaati peraturan PPKM darurat dan disiplin protokol kesehatan," kata Kapolresta Sidoarjo kepada warga di lokasi.

Saksikan video pilihan di bawah ini:

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel