Duka Mendalam, PBNU: Syekh Ali Jaber NU Banget

Raden Jihad Akbar, antv/tvOne
·Bacaan 1 menit

VIVA – Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU) menyampaikan duka yang mendalam atas meninggalnya Ustaz Syekh Ali Jaber pagi ini. Indonesia ditegaskan kehilangan sosok ulama yang mencerahkan bangsa.

Sekretaris Jenderal PBNU Helmy Faishal mengatakan, Syekh Ali Jaber berbeda dengan para ulama yang berasal dari tempat kelahirannya Arab Saudi. Nilai-nilai Islam yang ada di Indonesia dengan beragam suku dan ras terasa kental dalam setiap dakwahnya.

"Keluarga besar NU merasa kehilangan sosok ulama yang mencerahkan. Apalagi beliau ahli Alquran. Beliau pencinta Alquran," ujarnya saat diwawancarai tvOne, Kamis, 14 Januari 2021.

Baca juga: Meninggal Dunia, Syekh Ali Jaber Negatif COVID-19

Karena itulah, dia menegaskan, hubungan NU dengan Syekh Ali Jaber sangat dekat. Khususnya, sejalan dalam mensyiarkan Islam di Indonesia dengan dakwah yang menyejukkan dan mengedepankan sikap berbaik sangka.

"Syekh Ali Jaber ini bagi keluarga NU, ya NU banget. Cara dia bertutur kata mencerminkan dakwah Islam," ujarnya.

"Kita jarang sekali dengar sumpah serapah ujaran kebencian ajakan membangun permusuhan. Enggak, justru sebaliknya. Cermin untuk kita semua untuk berbaik sangka ke siapa pun, karena rahasia itu milik Allah SWT," ungkapnya.

Seperti diketahui, Syekh Ali Jaber meninggal di Rumah Sakit Yarsi, Kamis pagi, 14 Januari 2021. Dia dinyatakan negatif COVID-19. Sebelumnya sempat menjalani perawatan karena terpapar virus tersebut.