Dukungan Marc Klok kepada 3 Eksekutor Gagal Timnas Inggris di Final Euro 2020: Emang Kalian Berani?

·Bacaan 2 menit

Bola.com, Bandung - Gelandang Persib Bandung, Marc Klok memberikan dukungan kepada tiga eksekutor gagal Timnas Inggris pada adu penalti di final Euro 2020. Ketiganya adalah Marcus Rashford, Jadon Sancho, dan Bukayo Saka.

"Tanyakan kepada diri sendiri, apakah Anda memiliki keberanian untuk melangkah dalam adu penalti di final, di mana seluruh orang di dunia menyaksikannya, mungkin tidak, kan? Tapi mereka melakukannya!" tulis Marc Klok dalam akun Instagramnya, @marcklok.

Timnas Inggris gagal meraih gelar Euro 2020 setelah kalah 2-3 dari Timnas Italia lewat babak tos-tosan. Selama 120 menit, kedua tim bermain imbang 1-1 di Wembley Stadium, London, Senin (12/7/2021) pagi WIB.

Inggris sempat berada di atas angin tatkala unggul 2-1 lewat penalti Harry Kane dan Harry Maguire. Namun, tiga algojo terakhir tim berjulukan The Three Lions itu gagal mengeksekusi sepakan 12 pas.

Dimulai dari Marcus Rashford, yang tendangannya membentur tiang gawang Timnas Italia. Sepakan Jadon Sancho lalu diblok oleh Gianluigi Donnarumma.

Bukayo Saka berkesempatan untuk memperpanjang nafas Timnas Inggris di adu penalti. Sebagai penendang kelima, pemain Arsenal ini terlihat gugup dan tidak mampu mampu menaklukkan Donnarumma.

Jangan Kritik dengan Rasial

Gelandang naturalisasi Persib Bandung Marc Klok memulai latihan pertamanya di Lapangan Mini Soccer Republic Pasteur, Jumat (2/7/2021). (Foto: MO Persib)
Gelandang naturalisasi Persib Bandung Marc Klok memulai latihan pertamanya di Lapangan Mini Soccer Republic Pasteur, Jumat (2/7/2021). (Foto: MO Persib)

Buntut dari kegagalan penalti, ketiga pemain itu dianggap menjadi biang keladi kegagalan Timnas Inggris. Rashford, Sancho, dan Saka juga menerima pelecehan rasialisme di media sosial.

Saka juga terus disorot akibat keputusan pelatih Gareth Southgate yang menunjuknya sebagai algojo kelima Timnas Inggris.

Mental Bukayo Saka dianggap belum teruji di periode genting mengingat usianya masih sangat muda, 19 tahun. Padahal, Timnas Inggris masih memiliki sejumlah pemain yang lebih senior seperti Raheem Sterling dan Jack Grealish sebagai eksekutor penalti.

"Orang mengharapkan glamor sepanjang waktu. Sukses yang instan. Saya memberi tahu Anda, itu adalah dongeng. Kegagalan adalah bagian dari pekerjaan dan kehidupan. Terkadang kita harus gagal untuk tumbuh," jelas Marc Klok.

"Jangan mengkritik orang karena kegagalan mereka. Beri selamat kepada mereka atas keberanian mereka. Dan tolong, jika Anda memiliki kebodohan untuk mengkritik, warna kulit tidak boleh menjadi bagian dari topik apa pun. Rasialisme tidak dan tidak pernah diizinkan," tutur pemain yang baru bergabung dengan Persib dari Persija Jakarta itu.

Unggahan Marc Klok

Konten ini tidak tersedia karena preferensi privasi Anda.
Perbarui pengaturan Anda di sini untuk melihatnya.

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel