WHO: Dunia Belum Cukup Siap Hadapi Varian Baru COVID-19, Tetap Harus Belajar Hidup dengan Pandemi

·Bacaan 2 menit

, Jakarta Nyaris dua tahun dunia dilanda gelombang pandemi COVID-19. Varian demi varian bermunculan dari mutasi Virus Corona jenis tersebut.

"Pandemi COVID-19 melanda dunia sejak dua tahun lalu. Varian Omicron sekarang menyebar cepat, kebanyakan memang tidak mengakibatkan sakit parah. Tapi dunia tetap harus belajar hidup dengan pandemi," kata WHO seperti dikutip dari DW Indonesia, Jumat (31/12/2021).

Sejak beberapa waktu belakangan, dengan makin banyak data masuk, ada harapan bahwa Varian Omicron tidak menyebabkan penyakit parah secara massal. Namun Direktur WHO Tedros Adhanom Ghebreyesus di Jenewa mengingatkan: "Masih ada musim dingin yang berat di hadapan kita."

Tapi situasi di banyak tempat memang tidak separah yang dikhawatirkan semula. "Sekarang kita memiliki instrumen, untuk meredamnya", kata pejabat WHO urusan pandemi Maria Van Kerkhove baru-baru ini. Kita bisa "mengakhiri pandemi ini pada 2022", tambahnya.

Instrumen yang dimaksud antara lain vaksin yang semakin banyak dan didistribusikan makin cepat, dan obat penyakit COVID-19 yang sekarang juga mulai diproduksi secara massal.

Vaksinasi COVID-19 dan Penyebaran Vaksin Tak Merata

Dalam waktu setahun, sekitar 8,5 miliar dosis vaksin sudah digunakan di seluruh dunia. Sampai pertengahan tahun depan produksi vaksin diperkirakan akan mencapai 24 miliar dosis, cukup untuk memvaksinasi seluruh penduduk dunia.

Namun masalahnya, pembagian vaksin dan kecepatan vaksinasi berbeda-beda. Sementara di beberapa negara vaksin booster sudah mulai diberikan dan anak-anak juga mendapat vaksinasi, di beberapa negara lain bahkan belum semua tenaga kesehatan bisa divaksinasi.

WHO kembali mengingatkan ketidakadilan dalam pembagian vaksin COVID-19. Di negara industri kaya, tingkat vaksinasi rata-rata sudah mencapai 67 persen penduduk, sementara di negara miskin belum mencapai 20 persen, kata Direktur WHO Tedros Adhanom Ghebreyesus.

"Percepatan dan kampanye booster hanya akan memperpanjang pandemi, bukan mengakhirinya", dia mengingatkan. Karena jika Virus Corona terus bersirkulasi di negara-negara miskin, virus itu bisa terus bermutasi dan kembali lagi ke negara-negara yang sudah melakukan vaksinasi secara luas. Contoh terbaru adalah Varian Omicron yang pertama muncul di kawasan Afrika.

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

Situasi Tetap Bisa jadi di Luar Kendali

Tedros Adhanom Ghebreyesus, Direktur Jenderal World Health Organization (WHO) (AP Photo)
Tedros Adhanom Ghebreyesus, Direktur Jenderal World Health Organization (WHO) (AP Photo)

"Di kawasan yang miskin dan belum terjamah vaksinasi secara luas, Virus Corona akan menggunakan kesempatan untuk bermutasi dan mengembangkan diri", kata pejabat WHO untuk urusan kedaruratan Michael Ryan.

Professor Gautam Menon dari Universitas Ashoka di India mengatakan, negara-negara industri kaya "berpikir terlalu pendek, kalau mau membebaskan diri dari penyakit dengan memvaksinasi dirinya sendiri."

Sementara sebagian pakar menganggap, penyakit COVID-19 tidak lama lagi akan bisa dikendalikan dan akan menjadi endemi seperti penyakit-penyakit lain, WHO tetap mengingatkan bahwa munculnya mutasi-mutasi baru tetap bisa membuat situasi menjadi di luar kendali, karena dunia "belum cukup siap", kata Direktur WHO Tedros Adhanom Ghebreyesus.

Infografis 8 Tips Liburan Akhir Tahun Minim Risiko Penularan COVID-19

Infografis 8 Tips Liburan Akhir Tahun Minim Risiko Penularan Covid-19. (Liputan6.com/Abdillah)
Infografis 8 Tips Liburan Akhir Tahun Minim Risiko Penularan Covid-19. (Liputan6.com/Abdillah)
Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel