ECB siap naikkan suku bunga besar lainnya karena inflasi melonjak

Bank Sentral Eropa (ECB)akan menaikkan suku bunga lagi pada Kamis guna memerangi inflasi yang tak terkendali dan dengan langkah besar serta rekor yang sedang dipertimbangkan, satu-satunya pertanyaan adalah berapa banyak.

Khawatir bahwa inflasi setinggi langit semakin mengakar, para pembuat kebijakan berusaha keras untuk menahan serangan kenaikan harga-harga yang paling merusak di blok itu dalam hampir setengah abad, karena memakan tabungan rumah tangga dan membebani hasil bisnis.

Pada akhirnya, pilihannya adalah antara kenaikan 50 basis poin dan 75 basis poin pada suku bunga deposito nol persen.

Yang terakhir akan menjadi kenaikan suku bunga acuan ECB terbesar yang pernah ada, tetapi terlepas dari hasilnya, arah perjalanan bank akan lebih jelas.

Lebih banyak kenaikan diperkirakan untuk bulan-bulan mendatang karena tekanan harga sudah diperkirakan akan mengantar resesi musim dingin secara konsisten bahkan melebihi perkiraan yang paling pesimis.

Didukung oleh komentar hawkish dari pembuat kebijakan konservatif, pasar sekarang hampir memperkirakan kenaikan 75 basis poin. Sebagian kecil ekonom yang disurvei oleh Reuters juga memperkirakan peningkatan yang lebih besar.

"Kami pikir ini adalah seruan yang sangat dekat, dengan argumen yang bagus di masing-masing pihak, tetapi pada akhirnya berpikir mereka yang menganjurkan kenaikan yang lebih besar akan menang karena September menawarkan kesempatan terbaik untuk mengirim sinyal tekad yang jelas," kata ekonom Morgan Stanley, Jens Eisenschmidt.

"Baik itu 50 atau 75 basis poin, ... kita melihat siklus kenaikan ECB berakhir pada 2,0 persen pada Maret."

Keputusan tersebut juga merangkum dilema kebijakan.

Pembaruan perkiraan ECB pasti akan menunjukkan inflasi yang meningkat tajam dan pertumbuhan ekonomi yang secara signifikan lebih lemah.

Harga energi yang setinggi langit akan melemahkan daya beli dan hampir pasti menjerumuskan blok tersebut ke dalam resesi yang dapat diperburuk oleh ECB yang agresif, terutama dengan biaya pinjaman yang meningkat bagi pemerintah ketika mereka mencoba membantu mereka yang paling terpengaruh.

Kenaikan besar setelah satu dekade suku bunga sangat rendah juga bertentangan dengan panduan ECB untuk gradualisme dan beberapa pembuat kebijakan, termasuk anggota dewan Fabio Panetta dan kepala bank sentral Yunani Yannis Stournaras, telah membuat alasan untuk langkah yang lebih kecil.

Bank sentral juga tidak berdaya melawan inflasi yang didorong oleh gangguan sisi penawaran, dan kenaikan suku bunga sekarang akan mempengaruhi ekonomi tahun-tahun mendatang, ketika inflasi mereda dengan sendirinya.

Namun, tindakan malu-malu sekarang dapat mendorong ekspektasi inflasi jangka panjang dari tingkat yang sudah tinggi, melemahkan kredibilitas ECB dalam memerangi inflasi dan menantang kerangka mandatnya.

Inflasi zona euro utama lebih dari 9,0 persen sementara tingkat yang mendasarinya adalah 4,3 persen, lebih dari dua kali target ECB, menunjukkan bahwa semakin banyak tekanan harga yang didorong oleh energi merembes ke ekonomi yang lebih luas.

Langkah yang lebih kecil juga akan melemahkan euro karena Federal Reserve AS jelas menaikkan suku bunga lebih cepat, yang pada gilirannya akan memicu inflasi lebih lanjut karena energi dalam mata uang dolar.

Itulah sebabnya hampir setengah lusin pembuat kebijakan secara terbuka mendukung menempatkan opsi 75 basis poin dipertimbangkan, memberikan perdebatan momentum hawkish.

Resesi yang akan datang juga membuat kasus kenaikan suku bunga frontloading karena bergerak agresif setelah penurunan terjadi akan sulit untuk dikomunikasikan.

Beberapa pembuat kebijakan bahkan mungkin menyambut resesi dangkal yang, dengan pasar tenaga kerja blok yang semakin ketat, dapat memberikan bantuan kepada perusahaan-perusahaan yang sekarang berjuang untuk menemukan pekerja.

"Kami memperkirakan kenaikan suku bunga 75, 50 dan 25 basis poin dalam pertemuan mendatang tahun ini, membawa suku bunga deposito ke wilayah netral karena ekonomi melambat, dan tiga kali kenaikan 25 basis poin tahun depan," kata ekonom​​​​​​​ Societe Generale, Anatoli Annenkov.

Di atas pengumuman suku bunga, ECB kemungkinan akan memperdebatkan perubahan cara membayar bunga atas kelebihan cadangan yang diparkir oleh bank komersial, yang sekarang diatur untuk menikmati rejeki nomplok bebas risiko pada triliunan euro uang tunai yang beredar di sistem keuangan.

ECB juga dapat mendiskusikan apakah akan mulai mengurangi neracanya sebagai bagian dari proses normalisasi kebijakannya. Namun, tidak ada keputusan yang diharapkan di salah satu bidang ini.

ECB mengumumkan keputusan kebijakannya dan menyajikan proyeksi ekonomi baru pada pukul 12.15 GMT, diikuti oleh konferensi pers Ketua ECB Christine Lagarde pada pukul 12.45 GMT.

Baca juga: Perubahan kebijakan moneter AS berdampak pada zona euro

Baca juga: Studi: Berbagai krisis tingkatkan risiko resesi di Eropa