Edinson Cavani Marah dengan Keputusan MU, Ada Apa ?

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, Jakarta Edinson Cavani tidak senang dan marah dengan keputusan Manchester United atau MU yang mendukung rencana Liga Inggris melarang pemain mewakili negaranya selama jeda internasional. Pemain berusia 34 tahun itu diperkirakan akan tampil untuk Uruguay bulan depan, namun akibat keputusan itu Cavani tidak lagi bisa melakukan perjalanan ke Amerika Selatan.

Sebelumnya, semua 20 klub papan atas Liga ini dengan suara bulat setuju bahwa para pemain tidak akan diizinkan untuk melakoni tugas internasional jika pertandingan mereka akan dimainkan di negara dengan tingkat infeksi COVID-19 yang tinggi.

Pemain-pemain dari Argentina, Meksiko dan Turki berada di daftar merah pemerintah bersama Uruguay. Dan, keputusan tersebut diatur untuk mempengaruhi sejumlah bintang terkenal.

Sejalan dengan undang-undang saat ini, mereka yang kembali dari negara yang terkena dampak akan dipaksa untuk dikarantina selama 10 hari, mencegah mereka mengambil bagian dalam sesi pelatihan penuh.

Cavani dibuat frustrasi oleh peran MU dalam mendorong pembatasan itu di seluruh liga. Dia dikabarkan marah pada klub sebagai akibatnya.

Hilang Kesempatan

Striker Manchester United atau MU Edinson Cavani mencetak gol lewat sundulan saat menghadapi Tottenham Hotspur dalam lanjutan Liga Inggris di Tottenham Hotspur Stadium, Minggu (11/4/2021).  (Adrian Dennis/Pool via AP)
Striker Manchester United atau MU Edinson Cavani mencetak gol lewat sundulan saat menghadapi Tottenham Hotspur dalam lanjutan Liga Inggris di Tottenham Hotspur Stadium, Minggu (11/4/2021). (Adrian Dennis/Pool via AP)

Cavani mengungkapkan kekecewaannya melalui Instagram pada Selasa malam. Dia memposting gambar pernyataan Liga Inggris yang mengkonfirmasi berita tersebut bersama tiga tanda tanya yang menonjol.

Striker veteran, yang belum membuat penampilan kompetitif untuk United sejauh musim ini, sekarang akan kehilangan kesempatan tampil di kualifikasi Piala Dunia melawan Peru, Bolivia dan Ekuador.

Perubahan Peraturan

ilustrasi liga inggris (Liputan6.com/Abdillah)
ilustrasi liga inggris (Liputan6.com/Abdillah)

Petinggi Liga Inggris awalnya optimistis bahwa pengecualian karantina akan diberikan, memungkinkan pemain untuk mewakili tim nasional mereka tanpa terlalu banyak kesulitan.

Namun, FIFA dan pemerintah Inggris dilaporkan berdiri teguh dalam sikap mereka terhadap perubahan peraturan saat ini dan menolak untuk mengalah.

Masalah Kesehatan

Mason Greenwood dari Manchester United, kedua dari kiri, mencetak gol pertama timnya dalam pertandingan melawan Southampton, selama pertandingan sepak bola Liga Inggris di Stadion St. Mary di Southampton, Inggris, Minggu 22 Agustus 2021. (Andrew Matthews/
Mason Greenwood dari Manchester United, kedua dari kiri, mencetak gol pertama timnya dalam pertandingan melawan Southampton, selama pertandingan sepak bola Liga Inggris di Stadion St. Mary di Southampton, Inggris, Minggu 22 Agustus 2021. (Andrew Matthews/

Otoritas Liga Inggris kemudian mengutip kesejahteraan pemain sebagai faktor utama dalam keputusan mereka untuk melarang pemain mewakili negara-negara yang masuk daftar merah.

“Diskusi ekstensif telah dilakukan dengan FA dan pemerintah untuk menemukan solusi, tetapi karena masalah kesehatan masyarakat yang sedang berlangsung terkait dengan pelancong yang masuk dari negara-negara daftar merah, tidak ada pengecualian yang diberikan,” bunyi pernyataan mereka.

Daftar Merah

"Jika diminta untuk dikarantina sekembalinya dari negara-negara daftar merah, tidak hanya kesejahteraan dan kebugaran pemain akan terpengaruh secara signifikan tetapi mereka juga tidak akan tersedia untuk mempersiapkan dan bermain di dua putaran pertandingan Liga Premier, hari pertandingan kompetisi klub UEFA dan putaran ketiga Piala EFL.

"Periode ini mempertimbangkan 10 hari karantina hotel saat kembali ke Inggris, tetapi tidak termasuk waktu tambahan yang diperlukan bagi pemain untuk mendapatkan kembali kebugaran pertandingan."

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel