Editor Kuliner Dikecam Setelah Sebut Durian Berbau Kematian

Lutfi Dwi Puji Astuti, Isra Berlian
·Bacaan 5 menit

VIVA – Akhir Juni 2020 lalu, Kepala Biro Asia Tenggara, New York Times, Hannah Beech menuliskan sebuah artikel opini mengenai buah manggis dan durian. Dalam artikel yang berjudul "Eating Thai Fruit Demands Serious Effort but Delivers Sublime Reward" ini menggambarkan tumpukan manggis sebagai 'latihan dalam kekecewaan' dan mengatakan durian berbau 'kematian'. Dalam tulisan itu, Beech bahkan menyimpulkan bahwa banyak buah asli di negara itu digambarkan "antara lezat dan busuk".

Sontak tulisan Hannah menuai banyak komentar di media sosial. Salah satunya adalah food writer, Osayi Endolyn yang menyebut bahwa opini Hannah Beach sangat negatif.

"Ini adalah pandangan yang sangat negatif dan beropini yang dibingkai sebagai fakta yang dilaporkan. Ini menekankan kekacauan dan masalah. Ini diambil oleh orang asing. Maksud saya, diambil KOLONIAL," salah satu tulisannya.

Baca Juga: Hadi Pranoto Klaim Obat COVID-19 Temuannya Tanpa Efek Samping

Bukan hanya itu saja, Novelis Amerika - Vietnam dan "avid eater" Monique Truong juga mengekspresikan kekecewaannya melalui akun Twitternya.

"Jujur saja, WTF? Tidak ada yang menghina manggis. Seseorang memujanya sebagai buah para dewa! Juga, rambutan terlihat seperti virus corona? Bagus, reporter NYT. Mengapa kamu tidak melanjutkan saja dan menyebutnya "kung flu" buah-buahan?," tulis dia.

Seperti Truong, penulis makanan Sydney yang juga seorang podcaster, Lee Tran Lam juga merasa dirugikan oleh Beech yang menggambarkan rambutan "lebih dari sekadar kemiripan dengan virus corona".

"(Ini) komentar sembrono, tidak benar-benar mengambil konteks yang dipublikasikan," kata Lam, menunjuk pada hubungan antara penyebaran COVID-19 dan peningkatan rasisme anti-Asia.

"Jelas ada tingkat kebutaan budaya tertentu yang terjadi (dengan artikel itu)," katanya, seperti dikutip dari laman ABC News Australia.

Lam mengatakan dia "cukup bingung" ketika membaca artikel New York Times.

"Sangat aneh bahwa seseorang ditugaskan luar biasa untuk memakan semua buah-buahan Asia yang luar biasa dan kemudian mereka memilih untuk membingkai durian sebagai "busuk, lembab" dan langsat sebagai "getah lengket"

Dia kemudian membandingkan penulisan yang dilakukan Hanaah dengan Clarissa Wei, yang menulis tentang durian di Nikkei South Asian Review.

"Lebih dari 670 juta penduduk di Asia Tenggara dan sekitarnya, durian jauh dari kata berbahaya.... Durian begitu dipuja karena aromanya dan rasanya dan dapat diolah menjadi puding hingga minuman keras...," tulis Wei.

Dalam tulisannya itu, Wei juga merinci pesta, tur, menu, dan festival durian.

Seandainya dia ditugaskan untuk menulis tentang durian, Lam berkata, dia akan meliput lebih banyak dan sejarah tentang buah itu seperti yang dia lakukan saat menulis tentang durian dalam cerita 2019 untuk Sydney Morning Herald.

Mahal, tidak bisa diakses, dan Eropa

Seorang jurnalis, editor dan koordinator konten untuk Vue Group (termasuk Vue de Monde di Melbourne dari koki selebriti Shannon Bennett), Rushani Epa, mengatakan bahwa dia "sangat kesal" dan "frustasi" membaca artikel New York Times.

"Kami telah melihat poros yang cukup besar dalam hal pelaporan makanan, lebih banyak kesadaran budaya dan rasa hormat… (jadi) saya sangat terkejut bahwa tulisan itu bahkan diterbitkan, terutama oleh New York Times,"kata dia.

Lam mengatakan dalam beberapa tahun terakhir, ada perdebatan yang berkecamuk di media kuliner. Mulai dari budaya makanan dan jenis makanan, jenis restoran yang memenangkan penghargaan, dan untuk waktu yang lama, 'restoran etnis', hanya dihargai karena murah dan ceria.

Dia mengatakan bahwa "restoran etnis" bahkan masih ditutup-tutupi di bagian kolom koran makanan murah.

Epa menambahkan bahwa publikasi mainstream makanan di Australia sering kali mengadu domba hidangan seperti pho atau banh mi satu sama lain, dengan cara yang tidak mereka sukai, katakanlah, masakan Prancis.

"Anda tidak akan mendapatkan listicles murahan atau artikel yang mengatakan di mana menemukan bebek a l'orange terbaik," katanya.

Lam menunjuk ke sebuah artikel di The Guardian tentang nangka, yang mana dalam artikel itu dimulai dengan menjelekkan penggunaannya dalam makanan India, sebagai pendekatan "berpikiran tertutup" terhadap masakan non-Eropa.

"Penulis menggunakan bungkus Starbucks yang buruk untuk kemudian mengabaikan bahan yang merupakan kunci dari begitu banyak budaya Asia. Asumsinya adalah bahwa orang-orang (yang) belum dewasa makanan-makanan ini adalah yang membaca kisah-kisah ini - mungkin, khalayak kulit putih," kata Lam.

Lam mengatakan daftar 50 restoran terbaik dunia adalah indikator yang jelas dari prioritas budaya makanan.

Hanya satu restoran di China daratan yang lolos yakni Shanghai's Ultraviolet, yang dikelola oleh koki Prancis Paul Pairet, yang menyajikan menu set "Avant-Garde" 20 hidangan dengan harga mulai dari US$800.

"Saya pikir itu menunjukkan kepada kalian seberapa sering apa yang dinilai sebagai makanan enak di media adalah makanan mahal, makanan yang tidak dapat diakses, dan gaya Eropa," kata Lam.

"Ini benar-benar memprioritaskan mencicipi menu makanan sebagai kompleksitas dan secara teknis luar biasa. Padahal ... mencoba membuat 18 lipatan pada pangsit sebenarnya adalah keajaiban teknis yang nyata. Tapi itu tidak mendapatkan penghargaan," kata dia.

Cara yang Berbeda

Analisis tahun 2017 oleh ilmuwan Lorraine Chuen menemukan bahwa dari 263 resep yang terdaftar sebagai masakan"China" di bagian makanan New York Times, hanya 10 persen yang ditulis oleh penulis asal China.

Lam tidak menyarankan bahwa hanya orang dengan latar belakang budaya yang sama dengan subjek yang harus menulis tentang itu. Sebaliknya, dia merasa cara terbaik untuk mendekati topik apa pun adalah dengan rasa hormat, keterbukaan pikiran, dan konteks.

"Makanan adalah tentang politik, geografi, sejarah, etika dan kelas ... Ini tentang lingkungan dan sistem nilai dari mana makanan itu berasal," jelas dia.

Lam baru-baru ini meluncurkan inisiatif Diversity in Food Media Australia, untuk meningkatkan suara mereka yang saat ini tidak diwakili oleh media mainstream dan untuk membantu editor yang sibuk menemukan mereka.

Meskipun dia memiliki rencana jangka panjang seputar database yang tersedia untuk umum, saat ini proyek tersebut mengoperasikan akun Instagram yang akan memperkenalkan Anda kepada orang-orang seperti penulis Chloe Sargeant (yang memiliki rencana untuk memulai situs web resep untuk orang dengan penyakit kronis), fotografer Sherry Zheng dan produser konten makanan Luisa Brimble.

Pada bulan Juli, Rushani Epa meluncurkan majalah Colournary, yang bertujuan untuk "merayakan dan memperkuat suara Bangsa Pertama, Kulit Hitam, dan Orang Berwarna melalui lensa makanan dan budaya".

"Alasan besar mengapa saya memulai Colournary adalah karena saya memperhatikan cara pelaporan makanan dari berbagai masakan dan budaya yang berbeda ditujukan kepada audiens yang didominasi Anglo," kata Epa.

"Kami (Colournary) tidak memikirkan pembaca tertentu; kami tidak akan mencoba dan menulis tentang masakan dan budaya sehingga audiens Anglo akan memahaminya," tambahnya.