Efektif Menurunkan Berat Badan Cepat, Apa Perbedaan Diet Rendah Karbohidrat dan Keto?

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, Jakarta - Diet rendah karbohidrat dan diet keto sangat populer di kalangan banyak orang. Diet ini dipercaya mampu menurunkan berat badan dengan cepat.

Dilansir U.S.News, Senin (1/11/21), meskipun keduanya efektif untuk menurunkan berat badan dengan cepat, banyak ahli diet yang terdaftar skeptis mengenai efektivitas jangka panjangnya.

Keduanya memang menjadi pilihan banyak pelaku diet. Namun, apakah Anda mengetahui perbedaan dari diet rendah karbohidrat dan ketogenik?

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

Diet Rendah Karbohidrat

Ilustrasi Diet Rendah Karbohidrat Credit: pexels.com/Carol
Ilustrasi Diet Rendah Karbohidrat Credit: pexels.com/Carol

Pedoman Diet 2020-2025 untuk orang Amerika merekomendasikan konsumen mendapatkan 45% hingga 65% dari total kalori dari karbohidrat. Dengan diet rendah karbohidrat, persentase kalori Anda dari karbohidrat lebih rendah dari yang biasanya disarankan untuk individu.

Biasanya, pada diet rendah karbohidrat, seseorang akan mendapatkan sekitar 25% sampai 40% dari asupan kalori mereka dari karbohidrat, kata Julie Zumpano, ahli diet terdaftar di Cleveland Clinic's Center for Human Nutrition.

Pada diet rendah karbohidrat, dianjurkan untuk memilih karbohidrat kompleks seperti biji-bijian, kacang-kacangan, buah dan sayuran bertepung, karena mereka akan memberikan lebih banyak serat dan protein, lemak sehat dan protein dari daging tanpa lemak, unggas dan ikan.

Berikut adalah makanan yang bisa dimakan dengan pola makan rendah karbohidrat:

  • Alpukat

  • Telur dan daging tanpa lemak, unggas dan ikan (daging sapi, ayam, kalkun, tuna, dan lainnya)

  • Produk susu

  • Coklat hitam

  • Lemak dan minyak

  • Sayuran hijau

  • Kacang-kacangan dan biji-bijian (almond, kacang mete, biji rami, hazelnut, pistachio, biji labu, biji bunga matahari)

Diet Keto

Sumber: Freepik
Sumber: Freepik

Menurut Lana Nasrallah, manajer nutrisi klinis di UNC Health, diet ketogenik atau keto adalah pola makan rendah karbohidrat dan kaya lemak yang terkadang digunakan untuk mengobati epilepsi.

Rencana makan keto berfokus pada asupan rendah karbohidrat, asupan protein sedang, dan asupan lemak tinggi, di mana 70% hingga 80% kalori dari diet berasal dari lemak, kata Nasrallah.

Diet keto menekankan penurunan berat badan melalui pembakaran lemak. Dalam ketosis, tubuh Anda memecah lemak tubuh yang disimpan dan makanan menjadi zat yang disebut keton. Sistem pembakaran lemak Anda sekarang bergantung terutama pada lemak, bukan gula untuk energi. Itu bisa menyebabkan penurunan berat badan yang cepat.

Secara umum, rencana keto menyerukan pembatasan karbohidrat menjadi sekitar 15 hingga 20 karbohidrat bersih sehari. Asupan lemak membuat sekitar 70% dari kalori harian.

Penulis : Alicia Salsabila

Infografis 5 Alasan Diet Tidak Berjalan Lancar

Infografis 5 Alasan Diet Tidak Berjalan Lancar. (Liputan6.com/Lois Wilhelmina)
Infografis 5 Alasan Diet Tidak Berjalan Lancar. (Liputan6.com/Lois Wilhelmina)
Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel