Ekonom Gedung Putih Prediksi AS Bisa Terjerat Krisis Keuangan Jika Gagal Bayar Utang

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, Washington D.C - Ekonom Gedung Putih pada Rabu 6 Oktober 2021 memperingatkan potensi krisis keuangan global jika Kongres Amerika Serikat gagal menaikkan batas utang pemerintah federal sebelum negara itu diperkirakan gagal membayar utang nasional.

"Default akan memiliki efek keuangan dan ekonomi yang serius serta berlarut-larut. Pasar keuangan akan kehilangan kepercayaan pada Amerika Serikat, dolar akan melemah, dan saham akan jatuh," kata ekonom di Dewan Penasihat Ekonomi Gedung Putih yang dipimpin oleh Cecilia Rouse dalam sebuah pernyataan.

"Peringkat kredit AS hampir pasti akan diturunkan, dan suku bunga akan meningkat secara luas untuk banyak pinjaman konsumen," kata para ekonom, menambahkan konsekuensi ini dan lainnya dapat memicu resesi ekonomi AS, demikian dikutip dari Xinhua, Kamis (7/101/2021).

Sementara itu, ekonomi global yang bergantung pada ekonomi AS yang kuat, dapat mulai tergelincir ke dalam krisis keuangan dan resesi.

Itu dikarenakan konsekuensi dari default AS dapat dipercepat dengan cepat jika tidak diselesaikan.

"Default akan mengirimkan gelombang kejutan melalui pasar keuangan global dan kemungkinan akan menyebabkan pasar kredit di seluruh dunia membeku dan pasar saham jatuh. Pengusaha di seluruh dunia kemungkinan harus mulai merumahkan pekerja," kata para ekonom.

Memperhatikan bahwa krisis keuangan 2008 memiliki efek riak di seluruh ekonomi global yang memantul kembali ke pantai Amerika Serikat, mereka percaya bahwa krisis keuangan global yang didorong oleh default AS "memiliki potensi untuk menjadi lebih buruk", karena ekonomi global belum sepenuhnya pulih. dari pandemi COVID-19.

"Pagu utang tidak dan tidak boleh digunakan sebagai sepak bola politik. Konsekuensinya terlalu besar," para ekonom menyimpulkan.

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

Menangguhkan Batas Utang

Ilustrasi pendanaan startup, funding startup, dolar, uang dolar, uang. Kredit: Gerd Altmann via Pixabay
Ilustrasi pendanaan startup, funding startup, dolar, uang dolar, uang. Kredit: Gerd Altmann via Pixabay

Peringatan dari para ekonom Gedung Putih datang setelah Menteri Keuangan AS Janet Yellen mengatakan pada hari Selasa bahwa dia sepenuhnya memperkirakan ekonomi AS akan jatuh ke dalam resesi jika Kongres gagal menaikkan batas utang.

Yellen telah mengatakan kepada anggota parlemen AS bahwa mereka harus menaikkan atau menangguhkan batas utang pada 18 Oktober.

Sebagai bagian dari kesepakatan anggaran bipartisan yang diberlakukan pada Agustus 2019, Kongres menangguhkan batas utang hingga 31 Juli. Setelah batas utang dipulihkan pada 1 Agustus, Departemen Keuangan AS mulai menggunakan "langkah-langkah luar biasa" untuk terus membiayai pemerintah sementara.

Batas utang, biasa disebut plafon utang, adalah jumlah total uang yang pemerintah AS berwenang untuk meminjam dan memenuhi kewajiban hukum yang ada, termasuk jaminan sosial dan tunjangan kesehatan, bunga utang nasional, dan pembayaran lainnya.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel