Ekonom: Pergeseran transformasi digital pengaruhi SDM

Visiting Fellow Global Economy and Development Brookings Institution Zia Qureshi menyatakan adanya pergeseran transformasi digital dan informasi selama pandemi COVID-19 memiliki implikasi penting bagi pengembangan sumber daya manusia (SDM).

"Pergeseran dan transformasi ini memiliki implikasi penting bagi agenda pengembangan sumber daya manusia," katanya dalam 2022 CSIS Global Dialogue di Jakarta, Jumat.

Qureshi mengatakan transformasi dan revolusi digital menggeser tenaga kerja yang memiliki keterampilan tingkat rendah ke tenaga kerja dengan keterampilan tingkat baru yang lebih tinggi.

Secara khusus, pasar tenaga kerja melihat polarisasi bergeser dari pekerja dengan keterampilan tingkat rendah ke menengah atau kepada pekerja yang lebih mudah mengadopsi digitalisasi.

"Pekerja yang ada lambat untuk beradaptasi dengan perubahan ini," ujarnya.

Menurutnya, pemerintah perlu meningkatkan keterampilan dan skala pekerja yang tertinggal dengan teknologi namun langkah ini akan memiliki dua implikasi.

Salah satu implikasi ini adalah meningkatnya ketimpangan pendapatan jika upaya tersebut tidak merata yaitu pekerja yang tidak mengembangkan keterampilannya akan menghadapi penurunan upah dan prospek pekerjaan.

Di Amerika Serikat (AS), misalnya, penelitian menunjukkan bahwa terjadi peningkatan ketimpangan pendapatan sejak 1980 mencapai 50 persen sampai 70 persen.

Implikasi lainnya adalah meningkatnya ketidaksesuaian antara keterampilan yang tersedia dan keterampilan yang dibutuhkan sehingga menekan pertumbuhan produktivitas.

Qureshi menuturkan hal itu merupakan paradoks yang tercermin dalam fakta bahwa dalam beberapa dekade terakhir terdapat ledakan teknologi baru namun produktivitas justru melambat.

"Ini adalah bagian penting dari penjelasan yang disebut paradoks produktivitas," katanya.

Baca juga: Bappenas susun peta jalan digital untuk dorong transformasi ekonomi
Baca juga: Utamakan perubahan pola pikir sebelum lakukan transformasi digital
Baca juga: T20: Investasi infrastruktur digital masih diperlukan untuk negara G20

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel