Ekonomi belum pulih, Manulife fokus proteksi kesehatan nasabah

Risbiani Fardaniah
·Bacaan 2 menit

PT Asuransi Jiwa Manulife Indonesia (Manulife Indonesia) mengatakan lebih adaptif menghadapi perubahan konsumen yang kian beragam, seiring dengan perilaku kehidupan masyarakat yang dinamis dan proyeksi perekonomian Indonesia belum sepenuhnya pulih pada 2021.

“Masalah kesehatan dan tantangan ekonomi akibat pandemi COVID-19 menjadi salah satu perhatian kami. Manulife Indonesia terus memberikan solusi perencanaan keuangan terkait dengan biaya kesehatan dan proteksi keuangan keluarga mengingat pandemi COVID-19 masih mewarnai perjalanan tahun 2021,” kata Presiden Direktur dan CEO Manulife Indonesia, Ryan Charland dalam keterangannya di Jakarta, Kamis.

Menurut Ryan, pelaku industri asuransi jiwa juga dituntut menjaga keselamatan masyarakat dengan menerapkan layanan non face to face.

Baca juga: Ketua Panja DPR minta OJK percepat izin restrukturisasi Jiwasraya

“Manulife terus mendampingi para nasabah. Termasuk membayar klaim COVID-19 dari para nasabah,” katanya.

Hingga 9 November 2020 jumlah klaim yang dibayarkan Manulife tercatat sebesar Rp54,5 miliar. Jumlah tersebut termasuk manfaat rawat inap dan perlindungan jiwa.

Sedangkan klaim keseluruhan Manulife Indonesia (konsolidasi) per Oktober 2020 year to date sebesar Rp 4 triliun dan total donasi Manulife Indonesia tercatat lebih dari Rp 4 miliar yang diberikan kepada sekitar 200 pusat pelayanan kesehatan di Indonesia.

Digitalisasi

Sementara itu Anggota Dewan Komisioner Kepala Eksekutif Pengawas IKNB Otoritas Jasa Keuangan (OJK) Riswinandi mengatakan dengan menggunakan teknologi informasi ini diharapkan daya jangkau industri asuransi kepada nasabah lebih efektif dan efisien.

Baca juga: AAJI: Pendapatan premi positif beri sinyal kuartal IV-2020 membaik

Selain itu, industri asuransi juga harus memaksimalkan potensi besar di sektor digital. Apalagi, penetrasi asuransi saat ini relatif masih kecil, tidak pernah di atas 3 persen dengan total potensi 270 juta jiwa. Jika saja 20 persen masyarakat sadar asuransi, maka industri ini akan meningkat secara signifikan.

Terkait hal itu, OJK telah memberikan persetujuan kepada sembilan perusahaan asuransi untuk memasarkan produknya secara digital, termasuk Manulife Indonesia.

Ryan mengatakan Manulife menyambut baik upaya pemerintah menggarap sektor digital sebagai platform bisnis di masa mendatang dan pihaknya saat ini sudah menerapkan pelayanan berbasis digital kepada para nasabah, termasuk pengajuan klaim secara online dan polis elektronik.

Menurut catatan, potensi ekonomi digital Indonesia pada 2025 diprediksi tumbuh hingga 133 miliar dolar AS atau sekitar Rp1.800 triliun, melonjak tiga kali lipat dari tahun 2019 sekitar 40 miliar dolar AS.

Baca juga: Chatib Basri perkirakan ekonomi RI pulih 2022, pasca-pandemi teratasi