Ekonomi biru dongkrak perekonomian melalui investasi & teknologi

Ekonomi biru mampu membuka peluang investasi, pengembangan teknologi dan membuka lapangan kerja serta mendongkrak perekonomian nasional, demikian Menteri Kelautan dan Perikanan Indonesia Sakti Wahyu Trenggono dalam pembahasan bersama startup perikanan Aruna pada Jumat (13/5).

"Ekonomi biru mampu membuka peluang investasi dan lapangan kerja serta mendongkrak perekonomian nasional maka dari itu Kementerian Kelautan dan Perikanan (KKP) memiliki tiga fokus program 2021-2024 yakni penangkapan terukur, budidaya yang berorientasi ekspor dan kampung bahari yang berbasis kearifan lokal," kata Sakti Wahyu Trenggono, Menteri Kelautan dan Perikanan Indonesia dalam keterangan pers Aruna pada Sabtu.

Aruna diwakili oleh Farid Naufal Aslam selaku Co-Founder dan Chief Executive Officer (CEO) berdialog secara langsung dengan Sakti Wahyu Trenggono, Menteri Kelautan dan Perikanan Indonesia dalam rangkaian acara Jabar Harmoni Podcast episode ke 2 yang diselenggarakan oleh Ikatan Alumni ITB Jawa Barat dengan mengusung tema “Mas Treng, Jalesveva Jayamahe?”

Dialog tersebut mengulas tentang konsep Blue Economy (Ekonomi Biru), Wisata Bahari serta Kedaulatan Maritim Indonesia. Blue Economy sendiri tengah menjadi fokus Kementerian Kelautan dan Perikanan (KKP) saat ini yang menekankan pada keseimbangan 2 aspek pada ekosistem kelautan yaitu ekologi dan ekonomi. Di mana, keberlanjutan sektor kelautan dan perikanan Indonesia tidak hanya dilihat dari potensi kelautan sebagai sumber komoditas ekonomi saja namun juga menekankan pada menjaga kelestarian lingkungan hidup di ekosistem bahari.

Aruna menyampaikan komitmen untuk menjadikan laut sebagai mata pencaharian yang lebih baik bagi semua orang khususnya nelayan dan masyarakat pesisir.

Dengan teknologi yang Aruna kembangkan, Aruna yakin dengan adanya teknologi dapat membantu proses bisnis menjadi lebih efisien dan meringkas mata rantai proses rantai pasokan sambil mencatat transaksi harian dalam hal pengoptimalan data serta implementasi artificial intelligent/AI di masa depan untuk penangkapan ikan berkelanjutan.

"Kami melihat potensi maritim Indonesia sangat besar, Indonesia sebagai negara terbesar ke-2 sebagai penghasil ikan di dunia, potensi seperti ini tentunya harus dipertahankan. Aruna hadir dan berkomitmen untuk membantu para nelayan serta masyarakat pesisir untuk hidup lebih sejahtera.Aruna juga memiliki harapan 5 hingga 10 tahun kedepan menjadi perusahaan yang berfokus pada keberlanjutan serta dapat mengejar pertumbuhan lebih dari lima kali dengan hanya memenuhi pesanan dari pelanggan yang ada," Farid Naufal Aslam, Co-Founder dan Chief Executive Officer (CEO).

Selain itu, Aruna sependapat dengan KKP bahwa Indonesia kaya akan sumber daya hasil lautnya dimana dari wilayah Indonesia adalah laut sehingga Aruna melihat banyak potensi yang dapat dikembangkan untuk meningkatkan kesejahteraan hidup masyarakat pesisir khususnya nelayan Indonesia. Aruna juga sangat mengedepankan proses bisnis yang berkelanjutan dengan terus mengedukasi nelayan untuk melindungi ekosistem pesisir berupa penggunaan alat tangkap yang ramah lingkungan serta mencegah penangkapan ikan yang berlebihan.

Baca juga: eFishery akan gunakan dana 90 juta dollar bangun ekosistem perikanan

Baca juga: Startup eFishery gandeng pembudidaya ikan dorong ketahanan pangan

Baca juga: Startup eFishery gandeng milenial bangun ekosistem industri akuakultur

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel