Ekonomi global melambat, Manulife: Investor harus lebih selektif

Head of Global Macro Strategy, Asia, Manulife Investment Management, Sue Trinh menilai investor harus lebih selektif dalam berinvestasi seiring dengan ekonomi global yang kemungkinan besar akan melambat signifikan pada pada tahun ini.

"Kami mempertahankan pandangan kami bahwa ekonomi global dapat mengalami perlambatan pertumbuhan yang signifikan pada tahun 2022. Dengan PDB global turun lebih jauh di bawah tren dan leverage yang meningkat, investor harus lebih selektif untuk menemukan ekonomi yang paling tidak rentan terhadap potensi permintaan dan guncangan pasokan," ujar Sue Trinh dalam acara 2022 Mid-Year Investment Outlook - Manulife Investment Management secara daring yang dipantau di Jakarta, Selasa.

Di tengah tekanan kenaikan suku bunga The Fed, perkembangan konflik Rusia-Ukraina, dan distorsi rantai pasokan terkait pandemi, narasi seputar inflasi telah mengambil alih berita utama pada paruh pertama tahun ini.

Dalam jangka pendek, hal itu terus menjadi perhatian utama bagi investor, menyebabkan perlambatan pertumbuhan ekonomi global dan menambah risiko terjadinya stagflasi. Ketika perlambatan pertumbuhan memburuk, The Fed diperkirakan akan fokus pada kekhawatiran dibanding inflasi dalam keputusan suku bunga pada masa mendatang.

“Berdasarkan pertemuan FOMC bulan Juni, kami telah merevisi pandangan kami untuk memasukkan pengetatan The Fed di depan. Kami terus percaya bahwa sebutan 'resesi' atau 'bukan-resesi' jauh kurang relevan dibandingkan durasi momentum pertumbuhan yang lemah. Kami melihat gambaran inflasi yang tidak merata karena lonjakan harga pangan dan energi kemungkinan akan tetap tinggi, dengan metrik lainnya menurun," ujar Sue Trinh.

Ia menyampaikan, di Asia Pasifik, negara yang menjadi penerima manfaat terbesar dari melonjaknya harga pangan dan energi antara lain Singapura, Malaysia, Australia, dan Selandia Baru. Sedangkan Indonesia menjadi negara yang paling tidak rentan terhadap potensi guncangan likuiditas bersama Filipina, Selandia Baru, dan India.

Sedangkan negara yang akan menjadi penerima manfaat terbesar di kawasan tersebut baik dari goncangan pangan dan energi serta potensi goncangan likuiditas yaitu Malaysia, Vietnam, Taiwan, Australia, dan Selandia Baru.

Sementara itu, kinerja ekuitas Asia selama paruh pertama tahun 2022 berada di bawah tekanan oleh kombinasi faktor-faktor seperti kondisi moneter yang lebih ketat, prospek pertumbuhan global yang lebih lambat, peristiwa geopolitik, dan intervensi peraturan yang merugikan di Tiongkok.

Senior Portfolio Manager, Equities, Manulife Investment Management Marco Giubin menganalisis faktor-faktor yang akan terus mempengaruhi pasar ekuitas Asia dan peluang investasi potensial yang mungkin muncul di tengah tekanan tersebut.

"Dengan penurunan peringkat di antara ekuitas Asia di belakang kami, penilaian pasar Asia sekarang mendekati level terendah. Kami percaya bahwa sebagian besar penurunan peringkat di ekuitas Asia telah terjadi, dan kami melihat ruang lingkup terbatas untuk penurunan peringkat lebih lanjut berdasarkan asumsi kami," ujar Giubin.

Dalam hal pendapatan, tekanan ke bawah pada marjin sebagian besar didorong oleh harga komoditas yang tinggi dan gangguan rantai pasokan. Kompleks komoditas sejak pertengahan April telah mengalami koreksi yang berarti setelah meningkat secara substansial dalam 12 bulan sebelumnya.

"Akibatnya, pada Q3 2022, kita mungkin mulai melihat kombinasi harga yang lebih tinggi dan biaya input yang lebih rendah mengurangi tekanan margin. Selain itu, tekanan biaya input terkait dengan gangguan rantai pasokan juga diperkirakan akan berkurang," kata Giubin.

Menurut Giubin, investor harus fokus pada perusahaan yang lini utamanya relatif tahan terhadap perlambatan permintaan global. Ia percaya bahwa kelangkaan pertumbuhan akan muncul kembali sebagai fokus setelah pasar memperoleh kejelasan kapan suku bunga mencapai puncaknya.

"Misalnya, ruang energi terbarukan, rantai pasokan kendaraan listrik, dan sistem penyimpanan energi adalah area yang harus menunjukkan karakteristik pertumbuhan jangka panjang yang tidak bergantung pada siklus ekonomi," ujar Giubin.

Baca juga: BoE akan naikkan suku bunga lagi, dipicu inflasi menuju 10 persen
Baca juga: Menkeu AS: Resesi tak mungkin terjadi, tetapi pertumbuhan AS melambat
Baca juga: Tumbuh signifikan 2021, Manulife cairkan klaim nasabah Rp8,9 triliun

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel