Eks Informan Penegak Narkoba AS Terkait Pembunuhan Presiden Haiti Teridentifikasi

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, Haiti - Kasus pembunuhan Presiden Haiti Jovenel Moise kini tengah jadi sorotan. Belakangan disebutkan bahwa dua sumber pemerintah Amerika Serikat (AS) pada Selasa 13 Juli 2021 telah mengidentifikasi mantan informan badan penegak narkoba AS atau Drug Enforcement Administration (DEA), yang dituduh berperan dalam pembunuhan tersebut.

Mengutip VOA Indoneisa, Kamis (15/7/2021), sosok tersebut diidentifikasi sebagai Joseph Vincent. Pria berusia 55 tahun dari Florida.

Vincent dan warga Haiti-Amerika kedua di Florida, James Solages, 35 tahun, telah ditangkap oleh pihak berwenang Haiti dan didakwa ikut serta dalam serangan minggu lalu.

Menurut sumber lain, mereka mengatakan kepada penyelidik bahwa mereka disewa sebagai penerjemah di tim yang didominasi oleh 26 orang Kolombia.

Orang Haiti-Amerika ketiga, Christian Emmanuel Sanon, ditangkap pada Minggu 11 Juli oleh pihak berwenang Haiti. Ia dituduh sebagai dalang dalam serangan itu.

Sanksi Federal?

Salah satu sumber pemerintah AS mengatakan bahwa jaksa AS sedang mempertimbangkan beberapa kemungkinan tuntutan pidana federal terhadap tersangka pelaku pembunuhan presiden Haiti.

Tuduhan tersebut dapat mencakup pelanggaran Undang-Undang Netralitas, yang melarang ekspor senjata dan amunisi AS ke negara-negara asing yang sedang berperang, Peraturan Lalu Lintas Senjata Internasional dan undang-undang federal yang mengkriminalisasi pembunuhan pejabat asing, tamu resmi, atau orang yang dilindungi secara internasional.

Komentar DEA

Warga menyaksikan pengunjuk rasa yang kesal dengan meningkatnya kekerasan membakar ban di lingkungan Lalue, Port-au-Prince, Haiti, Rabu (14/7/2021). Presiden Haiti Jovenel Moise dibunuh pada 7 Juli. Presiden Haiti Jovenel Moise dibunuh pada 7 Juli. (AP Photo/Joseph Odelyn)
Warga menyaksikan pengunjuk rasa yang kesal dengan meningkatnya kekerasan membakar ban di lingkungan Lalue, Port-au-Prince, Haiti, Rabu (14/7/2021). Presiden Haiti Jovenel Moise dibunuh pada 7 Juli. Presiden Haiti Jovenel Moise dibunuh pada 7 Juli. (AP Photo/Joseph Odelyn)

Pada Senin 12 Juli, seorang pejabat DEA mengatakan bahwa salah satu dari dua tersangka Haiti-Amerika yang ditangkap minggu lalu adalah mantan informan, tetapi ia menolak untuk mengatakan yang mana. Pejabat DEA menambahkan bahwa tersangka telah menghubungi DEA setelah pembunuhan dan mendesaknya untuk menyerah.

"Orang-orang ini tidak bertindak atas nama DEA," kata pejabat badan tersebut.

Vincent tidak dapat dihubungi untuk dimintai komentar pada hari Selasa 13 Juli. DEA menolak berkomentar.

Beberapa informasi tentang kehidupan Vincent di AS mulai terkuak. Koran Miami Herald melaporkan bahwa Vincent menjadi informan DEA setelah ditangkap lebih dari 20 tahun yang lalu karena memberikan informasi palsu saat aplikasi paspor AS.

AS telah mengirim pejabat penegak hukum federal, termasuk dari FBI dan Departemen Keamanan Dalam Negeri, untuk membantu penyelidikan atas serangan itu, yang semakin membuat tidak stabil negara Karibia yang miskin tersebut.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel