Eks Menlu AS yang Ikut Andil Akhiri Perang Dingin, George Shultz Meninggal di Usia 100

·Bacaan 3 menit

Liputan6.com, Jakarta - Mantan Menteri Luar Negeri (Menlu) George P Shultz, seorang akademisi, bisnis, dan diplomasi Amerika Serikat yang menghabiskan sebagian besar tahun 1980-an untuk mencoba meningkatkan hubungan Perang Dingin dengan Uni Soviet dan menempa jalan untuk perdamaian di Timur Tengah, telah meninggal.

Dia meninggal di usia 100 tahun.

Shultz meninggal pada hari Sabtu di rumahnya di kampus Universitas Stanford, di mana dia menjadi rekan yang terhormat di Hoover Institution dan profesor emeritus di Sekolah Pascasarjana Bisnis Stanford. Demikian seperti mengutip laman South China Morning Post, Senin (8/2/2021).

Lembaga Hoover mengumumkan kematian Shultz pada hari Minggu namun penyebab kematian tidak disebutkan.

Sebagai seorang Republikan seumur hidup, Shultz memegang tiga posisi Kabinet utama dalam administrasi GOP selama karir panjang pelayanan publik. Dia menjabat sebagai sekretaris tenaga kerja, sekretaris bendahara, dan direktur Kantor Manajemen dan Anggaran di bawah Presiden Richard M Nixon sebelum menghabiskan lebih dari enam tahun sebagai sekretaris negara Presiden Ronald Reagan.

Shultz adalah sekretaris negara terlama sejak Perang Dunia II dan merupakan mantan anggota Kabinet tertua yang masih hidup dalam pemerintahan mana pun.

Berhenti dari Politik Usai Pensiun

Foto 11 Maret 2020, Gedung Putih di Washington DC, Amerika Serikat (AS). Presiden AS Donald Trump pada Rabu (11/3) mengatakan negaranya akan menangguhkan semua perjalanan dari negara-negara Eropa, kecuali Inggris, selama 30 hari dalam upaya memerangi virus corona Covid-19. (Xinhua/Liu Jie)
Foto 11 Maret 2020, Gedung Putih di Washington DC, Amerika Serikat (AS). Presiden AS Donald Trump pada Rabu (11/3) mengatakan negaranya akan menangguhkan semua perjalanan dari negara-negara Eropa, kecuali Inggris, selama 30 hari dalam upaya memerangi virus corona Covid-19. (Xinhua/Liu Jie)

Condoleezza Rice, yang juga merupakan mantan sekretaris negara dan direktur Hoover Institution saat ini, mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa Shultz "akan diingat dalam sejarah sebagai orang yang membuat dunia menjadi tempat yang lebih baik."

Shultz kebanyakan telah menjauh dari dunia politik sejak pensiun, tetapi telah menjadi pendukung peningkatan fokus pada perubahan iklim.

Dia menandai ulang tahunnya yang ke-100 pada bulan Desember dengan memuji nilai-nilai kepercayaan dan bipartisan dalam politik dan upaya lainnya dalam sebuah artikel yang dia tulis untuk The Washington Post.

Datang di tengah sengitnya pemilu presiden November lalu, seruan Shultz untuk penghormatan terhadap pandangan yang berlawanan menyerang banyak orang sebagai seruan bagi negara untuk menghindari cemoohan politik di tahun-tahun pemerintahan Trump.

"Kepercayaan adalah koin dunia," tulis Shultz.

“Ketika kepercayaan ada di dalam ruangan, ruangan apapun itu - ruang keluarga, ruang sekolah, ruang ganti, ruang kantor, ruang pemerintah atau ruang militer - hal-hal baik terjadi. Ketika kepercayaan tidak ada dalam ruangan, hal-hal baik tidak terjadi. Yang lainnya adalah detail."

Selama hidupnya, Shultz berhasil dalam dunia akademis, layanan publik, dan perusahaan Amerika, dan dihormati secara luas oleh rekan-rekannya dari kedua partai politik.

Ikut Andil dalam Perang Dingin

Ilustrasi Perang Dunia (iStockPhoto)
Ilustrasi Perang Dunia (iStockPhoto)

Setelah pemboman barak Marinir di Beirut pada bulan Oktober 1983 yang menewaskan 241 tentara, Shultz bekerja tanpa lelah untuk mengakhiri perang saudara brutal Lebanon pada 1980-an.

Dia menghabiskan waktu selama untuk melakukan berjam-jam diplomasi antar-jemput antara ibu kota Timur Tengah mencoba untuk mengamankan penarikan pasukan Israel di sana.

Pengalaman itu membuatnya percaya bahwa stabilitas di kawasan hanya bisa dijamin dengan penyelesaian konflik Israel-Palestina, dan dia memulai misi yang ambisius tetapi pada akhirnya tidak berhasil untuk membawa para pihak ke meja perundingan.

Meskipun Shultz gagal mencapai tujuannya untuk menempatkan Organisasi Pembebasan Palestina dan Israel pada jalur menuju perjanjian damai, dia membentuk jalan bagi upaya-upaya Timur Tengah pemerintahan masa depan dengan melegitimasi Palestina sebagai orang-orang dengan aspirasi yang valid dan kepentingan yang valid dalam menentukan masa depan mereka.

Sebagai kepala diplomat bangsa, Shultz menegosiasikan perjanjian pertama untuk mengurangi ukuran persenjataan nuklir berbasis darat Uni Soviet meskipun ada keberatan keras dari pemimpin Soviet Mikhail Gorbachev terhadap "Inisiatif Pertahanan Strategis" Reagan.