Eks PM Australia Tony Abbott Tak Ingin Ada Kediktatoran di Taiwan

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, Taipei - Mantan Perdana Menteri Australia Tony Abbott berbicara dalam konferensi di Taiwan beberapa hari lalu. Mengunjungi Presiden Tsai Ing-wen.

Pada kunjungan ke Taipei untuk berpidato di forum regional minggu lalu, Abbott mengemukakan kekhawatiran bahwa Beijing "dapat menyerang dengan sangat cepat" di tengah meningkatnya ketegangan mengenai masa depan Taiwan.

"Dua tahun yang lalu saya ragu untuk menghadiri konferensi ini agar tidak memprovokasi China," kata Abbott, demikian dikutip dari situs tonyabbott.com.au, Senin (11/10/2021).

"Tetapi sejak itu, Beijing telah merobek perjanjian 'satu negara, dua sistem' di Hong Kong; menempatkan lebih dari satu juta orang Uighur ke dalam kamp-kamp konsentrasi, meningkatkan mata-mata dunia maya pada warganya sendiri, tentara India yang brutal di Himalaya, memaksa penuntut lain di laut timurnya, dan melakukan serangan mendadak yang semakin mengintimidasi terhadap Taiwan."

Menurut Abbott, ini adalah perdagangan yang dipersenjatai, terutama melawan Australia, dengan ekspor jelai, anggur, dan batu bara semuanya dihentikan dengan alasan keamanan dan kedutaan besar China telah menerbitkan 14 tuntutan.

Abbott menekankan bahwa Australia tidak memiliki masalah dengan China.

"Kami menyambut perdagangan, investasi, dan kunjungan, hanya saja tidak lebih lanjut sehingga menjadi bekas permen karet di sepatu bot China."

Tony Abbott turut menyinggung soal keadilan dan kebabasan dan keadailan bagi semua orang. Termasuk warga Taiwan.

"Keadilan dan kebebasan itu bagi semua orang, di Tiongkok dan Taiwan, untuk membuat keputusan sendiri tentang kehidupan dan masa depan mereka."

"Tapi bukan itu yang dilihat China, seperti yang ditunjukkan olehnya, dengan meningkatkan permusuhan terhadap Taiwan."

"Itulah mengapa teman-teman Taiwan sangat penting sekarang: untuk menekankan bahwa masa depan Taiwan harus ditentukan oleh rakyatnya sendiri; dan untuk memberi tahu Beijing bahwa setiap upaya pemaksaan akan memiliki konsekuensi yang tak terhitung."

Abbott memberi contoh lain dengan mengatakan, ini bukan satu-satunya titik nyala potensial di dunia: ada Israel dan Ukraina.

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

Kediktaroran China Hantui Taiwan?

Tentara Taiwan berlari saat latihan militer di Kabupaten Hualien, Taiwan timur, (30/1). Militer Taiwan memulai latihan gabungan dua hari untuk menunjukkan tekadnya untuk mempertahankan diri dari ancaman China. (AP Photo/Chiang Ying-ying)
Tentara Taiwan berlari saat latihan militer di Kabupaten Hualien, Taiwan timur, (30/1). Militer Taiwan memulai latihan gabungan dua hari untuk menunjukkan tekadnya untuk mempertahankan diri dari ancaman China. (AP Photo/Chiang Ying-ying)

Dalam tujuh dekade, Taiwan telah berkembang dari kediktatoran dengan kondisi ekonomi yang terbilang miskin menjadi demokrasi yang makmur.

"Taiwan membuktikan bahwa pemerintah otoriter dapat meliberalisasi; dan melakukannya tanpa mengorbankan kemakmuran atau melepaskan anarki."

Pertumbuhan ekonomi sejak tahun 1990 rata-rata 5 persen; dan orang Taiwan sekarang adalah orang terkaya ke-15 di dunia dalam hal daya beli, kata Abbott.

Keterlibatan Negara-Negara Besar

Tony Abbott menyebut Beijing ingin menciptakan Dialog Keamanan Segiempat, menghubungkan Amerika Serikat, Jepang, India, dan Australia.

"Pada pertemuan tingkat menteri kami baru-baru ini, baik Australia dan Amerika Serikat menyatakan niat mereka untuk memperkuat hubungan dengan Taiwan yang kami berdua nyatakan sebagai bentuk demokrasi terkemuka dan mitra penting bagi kedua negara."

"Saya tidak berpikir Amerika bisa berdiri dan melihat Taiwan ditelan."

"Saya tidak berpikir Australia harus acuh tak acuh terhadap nasib sesama demokrasi yang berpenduduk hampir 25 juta orang."

Menteri Luar Negeri AS mengatakannya dengan baik, sebelumnya, ketika dia mengatakan tentang China bahwa Amerika Serikat akan kompetitif ketika seharusnya, kolaboratif ketika bisa, dan bermusuhan ketika harus.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel