Ekspektasi inflasi zona euro di bawah 2,0 persen, imbal hasil anjlok

Imbal hasil obligasi zona euro turun tajam pada perdagangan Senin (11/7/2022), sementara ekspektasi inflasi jangka panjang turun di bawah 2,0 persen ketika kekhawatiran resesi semakin dalam setelah peringatan tentang kemungkinan pengurangan pasokan gas Rusia.

Menteri Keuangan Prancis Bruno Le Maire mengatakan pada Minggu (10/7/2022) bahwa pemerintah Prancis sedang mempersiapkan penghentian total dari pasokan gas Rusia.

Jerman telah pindah ke tahap dua dari rencana gas darurat tiga tingkat, memperingatkan resesi jika aliran gas Rusia dihentikan.

Pertukaran inflasi lima tahun ke depan mencapai level terendah sejak 2 Maret di 1,9898 persen, di bawah target 2,0 persen Bank Sentral Eropa.

Biaya pinjaman obligasi pemerintah AS memberikan tekanan penurunan lebih lanjut pada imbal hasil kawasan euro, dengan imbal hasil obligasi 10-tahun turun 12 basis poin menjadi 2,976 persen.

Para analis masih memperkirakan jalur pengetatan moneter yang cukup agresif pada akhir tahun, sambil lebih berhati-hati selama 2023.

"Singkatnya, pengetatan (moneter) lebih cepat (pada 2022) dan kemudian berhenti tahun depan, bahkan jika bukan pembalikan," kata Erik F. Nielsen, kepala grup penasihat ekonomi di Unicredit.

Nielsen menyebutkan peluang ekonomi global jatuh ke dalam resesi pada 2023 dan tingkat inflasi yang turun dari puncaknya dan mulai menurun mungkin cukup cepat.

"Saya akan mempertaruhkan uang saya pada Bank Sentral Eropa (ECB) yang mengakhiri kenaikannya dengan baik sebelum kita mencapai suku bunga kebijakan 2,0 persen," tambahnya.

Pasar uang memperkirakan kenaikan suku bunga ECB sekitar 145 basis poin pada akhir tahun, dan sekitar 195 basis poin pada Desember 2023.

Imbal hasil obligasi pemerintah 10-tahun Jerman, patokan zona euro, turun 11,5 basis poin menjadi 1,23 persen. Ini mencapai level terendah lima minggu di 1,072 persen minggu lalu.

Investor menunggu data inflasi AS pada Rabu (13/7/2022), yang dapat memaksa kenaikan suku bunga super besar lainnya.

Analis Commerzbank mencatat bahwa pengetatan Fed yang berlebihan juga meluas ke suku bunga jangka pendek euro (ESTR) ke depan.

"Tes lakmus penting untuk pola pengetatan bisa datang lebih awal, dengan rencana akhir pemeliharaan Nord Stream 1 ditargetkan berakhir satu hari setelah keputusan kenaikan suku bunga ECB," kata analis Commerzbank dalam sebuah catatan penelitian.

Jerman tidak mengetahui berapa banyak gas yang akan dipompa Rusia melalui pipa Nord Stream 1 setelah berakhirnya penutupan pemeliharaan 10 hari yang dimulai pada Senin (11/7/2022), kata regulator energi Jerman kepada Reuters.

Imbal hasil obligasi pemerintah 10-tahun Italia turun 10 basis poin menjadi 3,27 persen, dengan selisih antara imbal hasil 10-tahun Italia dan Jerman melebar menjadi 204 basis poin.

Investor memperkirakan spread tetap sekitar 200 basis poin sebelum pengumuman alat anti-fragmentasi ECB yang diharapkan pada pertemuan kebijakan berikutnya.

Pembuat kebijakan ECB berjanji untuk membeli lebih banyak obligasi dari negara-negara yang sarat utang seperti Italia untuk menahan spread yang melebar antara biaya pinjaman mereka dan Jerman yang mungkin menghambat transmisi kebijakan moneter di seluruh blok.

Ketua Bundesbank Joachim Nagel tidak setuju dengan keputusan itu dan memperingatkan agar tidak mencoba memutuskan spread pasar yang tepat karena itu "hampir tidak mungkin" dan berisiko membuat pemerintah berpuas diri, menurut sumber pada pertemuan itu.

Bantua ECB untuk mengatasi kenaikan imbal hasil utang pemerintah di beberapa negara zona euro harus disertai dengan persyaratan, kata penasihat Menteri Keuangan Jerman Christian Lindner.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel