Eliezer, Ricky Rizal dan Kuat Maruf bertemu di sidang Brigadir J

Tiga terdakwa kasus pembunuhan berencana Brigadir Yosua Hutabarat (Brigadir J) yakni Eliezer Lumiu, Ricky Rizal dan Kuat Maruf bertemu dalam sidang lanjutan di PN Jakarta Selatan, Senin.

Mereka hadir mendengarkan keterangan saksi yang dihadirkan jaksa penuntut umum. Awalnya majelis hakim meminta JPU menghadirkan 11 saksi, namun di awal persidangan lima saksi yang siap memberikan keterangan.

Lima saksi itu yakni Bimantara Jayadiputro dan Viktor Kamang perwakilan operator seluler, Ahmad syahrul Ramadhan sebagai supir ambulans serta Ishbah Azka Tilawah dan Nevi Afrilia sebagai petugas tes swab dari salah satu klinik swasta.

Sebelum sidang dimulai mereka nampak duduk berdampingan. Namun majelis hakim memerintahkan Ricky Rizal dan Kuat Maruf untuk keluar dari ruang sidang.

Majelis hakim yang diketuai Wahyu Iman Santoso lalu membuka sidang dengan menghadirkan satu-persatu terdakwa, dimulai dari Eliezer Lumiu, Ricky Rizal dan Kuat Maruf.

Selanjutnya, dari lima saksi yang hadir, hanya dua saksi yang tahu dan kenal terhadap tiga terdakwa yakni Ishbah Azka Tilawah dan Nevi Afrilia sebagai petugas tes swab. Tiga saksi lainnya tidak mengenal para terdakwa.

Sebelumnya, JPU mendakwa Eliezer Lumiu, Ricky Rizal dan Kuat Maruf dengan tindak pidana pembunuhan berencana terhadap Brigadir J. Mereka bersama Ferdy Sambo dan Putri Candrawathi disangkakan dengan pasal 340 KUHP subsider pasal 338 KUHP juncto pasal 55 ayat 1 ke-1 KUHP.

Pasal 340 mengatur pidana terkait pembunuhan berencana dengan ancaman pidana hukuman mati, pidana penjara seumur hidup, atau penjara 20 tahun.

Baca juga: PN Jaksel rilis jadwal sidang pekan keempat Ferdy Sambo dkk

Baca juga: BIN bantah beri informasi ke Kamaruddin Simanjuntak

Baca juga: Ricky Rizal minta maaf kepada orang tua Brigadir J