Elon Musk siapkan Twitter berbayar untuk akun pemerintah & perusahaan

Bos baru Twitter, Elon Musk menyebutkan ada kemungkinan untuk pemerintah atau perusahaan harus membayar biaya langganan apabila ingin menggunakan layanan Twitter.

Menurut dia, bayaran yang dikenakan kepada pemerintah atau perusahaan hanya "sedikit" dan menjadi cara untuk menumbuhkan pendapatan Twitter yang tertinggal jauh di belakang dari pesaing media sosial lainnya seperti Meta.

"Twitter akan selalu gratis untuk pengguna biasa, tetapi mungkin sedikit biaya untuk pengguna komersial/pemerintah," kata Musk dalam sebuah cuitan dilansir dari Reuters, Rabu.

Baca juga: Donald Trump buat unggahan perdananya di Truth Social

Lebih lanjut ia menambahkan di cuitannya itu,"Beberapa pendapatan lebih baik daripada tidak sama sekali!".

Twitter secara resmi menolak untuk berkomentar menanggapi cuitan sang CEO Tesla itu.

Elon Musk pada pekan lalu sempat mengatakan kepada bank- bank bahwa ia akan mencari cara baru untuk memonetisasi cuitan dan melakukan perombakan pada pendapatan eksekutif di Twitter untuk memangkas biaya pengembangan layanan.

Musk juga mengatakan kepada bank bahwa dia berencana mengembangkan fitur untuk menumbuhkan pendapatan bisnis, termasuk cara baru menghasilkan uang dari tweet yang berisi informasi penting atau menjadi viral.

Pada Met Gala tahunan di New York, Senin (2/5),Elon Musk mengatakan jangkauan Twitter saat ini hanya "ceruk", dan dia ingin persentase negara yang jauh lebih besar untuk berada di dalamnya.

Ada banyak perubahan sebenarnya yang dia inginkan di dalam Twitter dan itu semakin menjadi jelas sejak ia menjadi pemilik saham terbesar Twitter di awal April 2022.

Saran- saran itu disampaikannya lewat cuitan yang akhirnya dihapus.

Adapun beberapa saran yang dimaksud seperti perubahan layanan berlangganan premium Twitter Blue terdiri dari pemangkasan harga hingga larangan iklan serta opsi pembayar menggunakan aset kripto berupa dogecoin.

Tak lama dari cuitan itu, nampaknya Elon ingin mengembangkan Twitter dengan cara berbeda.

Ia pun menawarkan dan akhirnya mendapatkan kesepakatan untuk membeli perusahaan berlogo burung biru itu seharga 44 miliar dolar AS atau saat itu setara Rp634 triliun.

Baca juga: Serba-serbi Met Gala 2022, presenter hingga tema acara

Baca juga: Elon Musk buat kesepakatan untuk biayai lebih sedikit akuisisi Twitter

Baca juga: Musk jual saham Tesla senilai Rp123,4 triliun usai beli Twitter

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel