Emas anjlok di tengah kegelisahan suku bunga naik dan dolar yang kuat

·Bacaan 2 menit

Harga emas tergelincir ke level terendah dalam empat minggu di perdagangan Asia pada Senin sore, karena prospek pengetatan kebijakan agresif oleh Federal Reserve AS dan dolar yang lebih kuat melemahkan daya tarik logam mulia.

Emas spot jatuh 0,7 persen menjadi diperdagangkan di 1.916,17 dolar AS per ounce pada pukul 09.22 GMT, sebelumnya mencapai level terendah sejak 29 Maret di 1.911,80 dolar AS. Emas berjangka AS merosot 0,9 persen, diperdagangkan di 1.917,60 dolar AS per ounce.

"Tampaknya kekhawatiran tentang kenaikan suku bunga telah menguasai akhir-akhir ini," kata analis Julius Baer, ​​Carsten Menke.

Dengan ekspektasi kenaikan suku bunga setengah poin persentase pada pertemuan Fed Mei sekarang terkunci, para pedagang pada Jumat (22/4/2022) bertaruh bahwa bank sentral AS akan menjadi lebih besar di bulan-bulan berikutnya untuk menjinakkan inflasi yang melonjak.

Emas sangat sensitif terhadap kenaikan suku bunga AS dan imbal hasil yang lebih tinggi, yang meningkatkan peluang kerugian memegang emas yang tidak memberikan imbal hasil, sambil meningkatkan dolar, di mana emas dihargai. Namun, emas juga dilihat sebagai penyimpan nilai yang aman selama krisis ekonomi dan politik.

"Kami memiliki target tiga bulan 1.850 dolar AS," kata Menke.

"Kami berpendapat bahwa emas agak mahal sebagai aset safe haven."

"Kami akan berpikir bahwa tekanan inflasi akan mereda dan itu akan menghilangkan beberapa permintaan safe haven yang telah kita lihat untuk emas," tambahnya.

Saingan safe haven, dolar naik ke level yang terakhir terlihat pada Maret 2020, membuat emas yang dihargakan dengan greenback lebih mahal bagi pemegang mata uang lainnya.

Perak jatuh 2,0 persen menjadi 23,65 dolar AS per ounce setelah mencapai palung lebih dari dua bulan.

Raksasa tindakan Fed dan prospek pertumbuhan yang berkurang untuk China karena terus diganggu oleh penguncian, melebihi daya tarik jangka menengah perak, Rupert Rowling, analis pasar di Kinesis Money, mengatakan dalam sebuah catatan.

Palladium merosot 2,8 persen menjadi 2.309,26 dolar AS per ounce, sementara platinum turun 1,0 persen menjadi 920,98 dolar AS, terendah sejak pertengahan Desember tahun lalu.

Baca juga: Emas capai terendah 2 minggu, Fed lebih agresif dan dolar lebih kuat
Baca juga: Harga emas jatuh 13,9 dolar AS tertekan penguatan dolar AS
Baca juga: Emas menuju penurunan mingguan, karena imbal hasil dan dolar AS naik

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel