Emas jatuh saat dolar setop penurunan, tapi tetap di atas 1.750 dolar

·Bacaan 2 menit

Emas jatuh dari level tertinggi lebih dari satu minggu pada Senin, karena imbal hasil obligasi pemerintah AS menguat dan dolar menutup beberapa kerugiannya, tetapi emas bertahan di atas level dukungan teknis penting 1.750 dolar AS ditopang oleh kekhawatiran di pasar yang lebih luas tentang inflasi.

Emas di pasar spot turun 0,5 persen menjadi 1.751,24 dolar AS per ounce pada pukul 09.43 GMT, membalikkan keuntungan dari kenaikan awal ke level tertinggi sejak 23 September di 1.765,54 dolar selama sesi Asia. Emas berjangka AS juga merosot 0,4 persen menjadi 1.751,80 dolar AS per ounce.

Sementara emas tergelincir dari tertinggi yang dicapai pada Jumat (1/10/2021) karena dolar menemukan beberapa dukungan, emas dapat diuntungkan karena investor tetap khawatir tentang dampak dari krisis Evergrande China dan kenaikan harga-harga energi, mengingat risiko terhadap pertumbuhan ekonomi global, kata Ricardo Evangelista, analis senior di ActivTrades.

Emas dianggap sebagai lindung nilai terhadap kenaikan inflasi dan ketidakstabilan keuangan tetapi juga bersaing dengan dolar AS sebagai penyimpan nilai yang aman.

Baca juga: Emas dekati level tertinggi dua minggu di Asia saat dolar melemah


Emas akan mengikuti pergerakan imbal hasil AS sementara selera risiko akan terus memberikan arah jangka pendek dalam hal permintaan safe-haven menjelang laporan pekerjaan AS pada Jumat (8/10/2021), Evangelista menambahkan.

Data pekerjaan, yang diperkirakan menunjukkan peningkatan berkelanjutan di pasar tenaga kerja AS, dapat memengaruhi garis waktu Federal Reserve AS untuk mengurangi dukungan ekonominya.

Pengurangan stimulus bank sentral dan kenaikan suku bunga mengangkat imbal hasil obligasi, meningkatkan peluang kerugian memegang emas tanpa bunga.


Baca juga: Emas melemah di Asia, pedagang hati-hati di tengah krisis Evergrande

Data terbaru menunjukkan inflasi zona euro mencapai tertinggi 13 tahun bulan lalu. Sementara itu, belanja konsumen AS melonjak pada Agustus, tetapi pengeluaran yang disesuaikan dengan inflasi lebih lemah, memperkuat ekspektasi bahwa pertumbuhan ekonomi kuartal ketiga melambat.

“Apa yang kami lihat adalah bahwa inflasi tidak akan berumur pendek seperti yang diperkirakan semula dan ini mungkin mulai berdampak negatif pada pertumbuhan,” ujar Harshal Barot, konsultan riset senior untuk Asia Selatan di Metals Focus.


Baca juga: Emas bidik level 1.800 dolar saat "greenback" dan imbal hasil melemah

Baca juga: Emas turun tertekan penguatan dolar, bank-bank sentral dalam fokus

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel