Emiliano Martinez: Cadangan Abadi Arsenal, Sang Fenomenal Argentina di Copa America 2021

·Bacaan 5 menit

“Saya kehilangan kata-kata,” kata Emiliano Martinez, berdiri di sisi lapangan di Estadio Mane Garrincha di Brasilia setelah Argentina mengalahkan Kolombia dalam adu penalti di semifinal Copa America 2021. "Hari ini giliran saya untuk kemuliaan."

Bola.com, Jakarta - Timnas Argentina berhasil melaju ke final Copa America 2021 setelah mengalahkan Kolombia melalui adu penalti dengan skor 3-2 pada laga yang digelar di Estadio Nacional de Brasilia, Rabu (7/7/2021) pagi WIB. Pemenang harus ditentukan melalui adu penalti setelah kedua tim bermain 1-1 pada waktu normal.

Pertandingan berlangsung ketat. Gawang Timnas Argentina mendapatkan tekanan bertubi-tubi dari Kolombia, namun Emiliano Martinez tampil mengesankan dengan mematahkan empat tembakan tepat sasaran yang datang ke gawangnya.

"Itu merupakan laga yang sulit dan kami layak memenanginya karena sudah berusaha maksimal. Pertandingan menjadi sulit karena ketika berusaha mengirim bola mereka keburu datang. Kemudian kami bermain imbang," kata Messi seperti dikutip Tycsports.

Ada drama pada laga tersebut. Beberapa menit sebelumnya saat dia berdiri di mulut gawang, menyaksikan pemain Kolombia Yerry Mina menempatkan bola di titik penalti, Martinez, seperti yang dikatakan salah satu outlet Argentina, menyindir Yerry Mina dengan menjulurkan lidahnya.

“Kau gugup, ya? Anda tertawa tetapi Anda gugup,” teriak kiper Arsenal itu kepada bek Everton tersebut. “Aku tahu di mana kamu akan menembak. Dan kemudian saya akan menyimpannya. Lihat, aku memakanmu, saudaraku. Aku memakanmu, saudaraku."

Mimpi Besar

Bukan hanya bagi Argentina, Martinez berhasil tampil gemilang bersama Aston Villa pada Liga Inggris 2020/2021 dengan penampilan sebanyak 38 kali dan raihan 15 Clean Sheet. (Foto: AFP/Pool/Neil Hall)
Bukan hanya bagi Argentina, Martinez berhasil tampil gemilang bersama Aston Villa pada Liga Inggris 2020/2021 dengan penampilan sebanyak 38 kali dan raihan 15 Clean Sheet. (Foto: AFP/Pool/Neil Hall)

Sungguh ajaib bahwa Martinez telah datang sejauh ini dengan sangat cepat. Pada hari Sabtu, itu akan menjadi 385 hari sejak Bernd Leno cedera dalam pertandingan Liga Inggris antara Arsenal melawan Brighton dan Martinez masuk untuk menggantikannya, memulai rangkaian peristiwa luar biasa yang membawanya ke Rio de Janeiro.

Sebelum cederanya Leno, penjaga gawang kelahiran La Plata adalah pemain cadangan yang tidak dikenal dan kurang dihargai: pemain terlama di Arsenal, tetapi pemain yang harus puas mengamati laga tiap laga The Gunners dari bangku cadangan.

Sebelum Leno cedera, Martinez hanya tampil 14 kali untuk Arsenal dalam sembilan setengah musim di klub. Dia telah dipinjamkan ke Oxford United, Sheffield Wednesday, Rotherham, Wolves, Getafe dan Reading, namun tidak satu pun dari klub itu yang dia mainkan lebih dari 18 pertandingan.

Masa kecil Martinez sangat sulit. Ia lahir di salah satu vila miseria kumuh di Mar del Plata. Pada Oktober 2020, dia mengatakan kepada Independent, “Semua momen sulit itu, apa yang saya derita, melihat ayah saya menangis karena kami tidak dapat membayar tagihan. Hanya itu yang pernah saya ketahui.”

Seperti yang sering terjadi, peluang baginya terbatas dan sepak bola adalah penyelamatnya. Dia ditemukan oleh mantan pemain Banfield dan Gimnasia de la Plata Roberto 'Cacho' Gonzalo, yang membawanya ke klub lokal dan meyakinkannya bahwa bermain sebagai penjaga gawang dan bukan sebagai penyerang tengah, seperti yang diinginkan Martinez muda, akan menjadi miliknya.

Tak Seperti Harapan

Menurut Lionel Messi, Timnas Argentina layak ke final Copa America 2021 karena tampil gemilang pada adu penalti berkat Emiliano Martinez. (AFP/Evaristo Sa)
Menurut Lionel Messi, Timnas Argentina layak ke final Copa America 2021 karena tampil gemilang pada adu penalti berkat Emiliano Martinez. (AFP/Evaristo Sa)

Setelah gagal trial di Boca Juniors dan River Plate, Martinez pindah ke tim besar Buenos Aires Independiente dan masuk ke tim muda Argentina. Di sana, ia ditemukan oleh Arsenal, yang pada tahun 2011 menawarinya kesempatan untuk pindah ke raksasa Liga Inggris.

Dia mengambilnya, tetapi hal-hal tidak berjalan seperti yang dia harapkan. Meskipun ia mampu membantu keluarganya ke kehidupan yang lebih nyaman, ambisinya di lapangan tetap tidak terpenuhi.

Namun, ketika kesempatan akhirnya datang, dia meraihnya seperti dia mencengkeram bola terbang. Saat Arsenal mengakhiri musim 2020/2021 yang terganggu pandemi, ia tampil luar biasa, menghentikan tembakan, melepaskan umpan silang dari udara, dan mendistribusikan bola dengan gaya dan kepanikan.

Pada bulan Agustus, Martinez menangis di sisi lapangan saat melakukan panggilan video dengan orang tuanya setelah final Piala FA yang memberinya trofi pertamanya sebagai pemain profesional senior. “Emi sangat emosional dan dia mengalami banyak kekecewaan; situasi di mana dia merasa tidak akan mendapat kesempatan," kata mantan pelatih kiper Arsenal Gerry Peyton kepada The Athletic. Semua frustrasi yang terpendam itu keluar sekaligus.

Namun, Mikel Arteta tidak merasa cocok untuk menjamin Martinez jersey No.1 dan dia pindah ke Aston Villa, di mana, pada usia 28, dia harus menjadi 'penjaga pilihan pertama untuk satu musim penuh untuk pertama kalinya'. Sekali lagi, dia unggul, memenangkan penghargaan Player of the Year.

Pada bulan Desember, manajernya Dean Smith memberikannya pujian, “Ini bukan hanya tentang menjaga bola keluar dari gawang. Itu adalah ketenangan yang dia tunjukkan, ketenangan yang dia berikan kepada anggota tim lainnya.”

Dia bermain bagus sepanjang musim gugur, musim dingin dan musim semi, cukup baik untuk diperhatikan oleh manajer Argentina dan mantan pemain West Ham Lionel Scaloni. Dia dipanggil untuk kualifikasi Piala Dunia pada bulan Oktober dan November. Tapi seperti yang dia lakukan di Arsenal begitu lama, dia harus puas dengan tempat di bangku cadangan.

Franco Armani dari River Plate telah menjadi 'kiper pilihan pertama untuk Argentina sejak 2018, dengan salah satu dari Boca Juniors No.1 Esteban Andrada atau pemain Porto Agustin Marchesin sebagai cadangannya. Meskipun tidak satu pun dari mereka yang luar biasa – tentu saja tidak dengan kaki mereka – mereka tidak melakukan terlalu banyak kesalahan.

Pujian Messi

Keberhasilan Emiliano Martinez membawa Argentina tampil di babak final Copa America 2021 merupakan salah satu pencapaian tertinggi dalam kariernya. (Foto: AFP/Nelson Almeida)
Keberhasilan Emiliano Martinez membawa Argentina tampil di babak final Copa America 2021 merupakan salah satu pencapaian tertinggi dalam kariernya. (Foto: AFP/Nelson Almeida)

Namun setelah akhirnya berhasil membuktikan dirinya lebih dari mampu, Martinez pasti tahu bahwa dia pada akhirnya akan menemukan peluang. Dipanggil sekali lagi untuk dua kualifikasi Piala Dunia dan Copa America pada bulan Juni dan Juli, kesempatan itu datang. Sudah bisa ditebak, Martinez tak mau ketinggalan.

Dengan Armani absen karena COVID-19, Martinez melakukan debutnya saat bermain imbang 1-1 dengan Chili di babak pertama dari dua kualifikasi Piala Dunia dan tidak keluar dari tim sejak itu, kecuali untuk pertandingan grup dengan Bolivia yang Scaloni digunakan untuk merotasi pemain.

Penjaga gawang Villa sangat penting bagi kemajuan Argentina. Martinez lebih baik dari opsi lainnya, lebih baik dalam umpan silang dan lebih baik dalam penguasaan bola, dan dia melakukan penyelamatan penting di perempat final dengan Ekuador serta menjadi pahlawan penalti di semifinal.

“Kami memiliki Emi, yang merupakan fenomena,” kata Lionel Messi, yang terlihat terinspirasi dan bersemangat selama turnamen ini, setelah pertandingan Kolombia. “Kami tahu dan percaya padanya. Dia layak mendapatkannya.”

Di rumah, Martinez tiba-tiba mencapai popularitas besar juga. Penjaga gawang Argentina yang memenangkan Piala Dunia 1986, Nery Pumpido, menyebut Martinez sebagai “penjaga gawang dengan kepribadian hebat, penjaga gawang yang sangat aman, yang mengelola areanya dengan baik.” Merchandise bertema Martinez juga telah muncul di internet, dengan hoodies, t-shirt dan mug dengan siluet Martinez menyelam dan kata-kata, 'Lihat, aku memakanmu' tercetak di atasnya.

Kini, dalam upaya mengakhiri kemarau trofi itu, Argentina menghadapi Brasil di Maracana. Tim tuan rumah adalah pemegang dan favorit. Tapi Martinez sudah menunjukkan bahwa dia tidak mudah dikalahkan.

“Brasil memiliki tim yang hebat,” katanya dalam persiapan, “tetapi kami memiliki [pemain] terbaik di dunia dan kami pergi ke sana untuk menang.”

Video

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel