Empat orang di Muara Angke positif narkoba usai pesta berkedok SOTR

Sebanyak empat orang pemuda terindikasi positif menggunakan narkoba saat bersama puluhan pemuda lainnya menggelar pesta hingga arak-arakan berkedok "Sahur on The Road" (SOTR) dari Muara Angke hingga kawasan Waduk Pluit, Penjaringan, Jakarta Utara pada Selasa pukul 00.00-04.00 WIB dinihari.

Kepala Polsek Kawasan Sunda Kelapa Komisaris Polisi Seto Handoko di Jakarta, Rabu, mengatakan mereka adalah bagian dari 24 orang pemuda yang ditangkap petugas pada Rabu ini karena diduga ikut kegiatan arak-arakan dengan 100 unit kendaraan roda dua dan satu unit mobil bak terbuka dengan alat-alat Disk Jockey (DJ) dan sempat viral di media sosial Instagram.

"Dari 20 lebih pemuda yang ada di Muara Angke ini terindikasi empat orang yang menggunakan narkoba jenis metamfetamin dan amfetamin, ada juga yang menggunakan ganja, ada sabu, ada ganja dan sabu," ujar Seto.

Seto menyesalkan masih ada pemuda yang melaksanakan kegiatan Sahur on The Road yang tidak bertujuan membangunkan orang-orang untuk sahur, melainkan untuk arak-arakan dan karnaval.

Padahal kepolisian setempat, lanjutnya, sudah mengimbau masyarakat untuk meniadakan kegiatan SOTR sesuai Maklumat Kepala Kepolisian Daerah Metro Jaya.

Baca juga: Kapolda Metro Jaya tegaskan larangan sahur "on the road"

Ia menambahkan, pihaknya juga sudah membuat satu komitmen kepada tokoh agama dan tokoh masyarakat setempat untuk meniadakan kegiatan SOTR itu, namun pemuda-pemuda di Muara Angke itu tetap melaksanakan kegiatan tersebut.

"Harapan kami ke depan tidak ada lagi kegiatan SOTR seperti ini," ujar Seto.

Saat ini, tim siber Polres Pelabuhan Tanjung Priok terus melaksanakan pengembangan dan penyelidikan, guna mengecek siapa yang menjadi aktor utama dari kegiatan itu.

"Diduga mereka memang sudah merencanakan ini sejak lama lewat media sosial," kata Seto.

Sementara 24 orang pemuda-pemuda itu dibawa ke Markas Polres Pelabuhan Tanjung Priok untuk dibina.

Baca juga: Pemprov DKI izinkan restoran buka selama puasa sampai layani sahur

Khusus empat orang yang terindikasi positif menggunakan narkoba, juga akan dilaksanakan pengembangan penyelidikannya.

Sementara, Seto baru mempublikasikan inisial dua orang yang diduga positif narkoba yaitu ada E dan FR.

"Hasil fakta yang hari ini didapati empat orang terindikasi menggunakan narkoba.

Ada E, ada FR, selebihnya (dua orang lagi) nanti, kami dalam pengembangan," kata Seto.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel