Empat ternak di Semarang diduga terinfeksi penyakit mulut dan kuku

Dinas Pertanian (Distan) Kota Semarang, Jawa Tengah, memperoleh laporan dugaan enam hewan ternak yang diduga terinfeksi penyakit mulut dan kuku (PMK).

"Ada tiga sapi dan satu kambing yang bergejala awal terinfeksi penyakit mulut dan kuku," kata Kepala Distan Kota Semarang Hernowo Budi Luhur di Semarang, Kamis.

Ia menjelaskan tiga ekor sapi tersebut diketahui berada di wilayah Gunungpati dan seekor kambing di wilayah Mijen.

Meski demikian, lanjut dia, gejala awal keempat ternak tersebut harus dipastikan dahulu melalui pemeriksaan laboratorium.

Pihaknya memastikan keempat hewan ternak tersebut telah dipisahkan dan dalam proses pengobatan, sambil menunggu hasil pemeriksaan laboratorium.

Ia menambahkan edukasi dan sosialisasi kepada para pemangku kepentingan juga dilakukan, termasuk para peternak.

Ia mencontohkan imbauan kepada pedagang agar tidak membeli ternak dari lokasi yang diduga atau sudah ditetapkan oleh Kementerian Pertanian telah terjadi penyebaran penyakit mulut dan kuku.

Selain itu, kata dia, alur distribusi hewan ternak maupun daging, khususnya dalaman isi perut hewan ternak atau jeroan.

"Jeroan, kepala dan tulang yang masuk ke Semarang diimbau agar direbus dahulu," demikian Hernowo Budi Luhur.

Baca juga: 15 ekor sapi di Boyolali positif terjangkit penyakit kuku dan mulut

Baca juga: Pemprov Jateng bentuk unit reaksi cepat cegah PMK pada ternak

Baca juga: Cegah wabah kuku-mulut, Boyolali semprot disinfektan pasar hewan

Baca juga: Kementan segera vaksinasi hewan di wilayah wabah dan nonwabah PMK

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel