Enam atlet disabilitas berprestasi Papua bawa bendera Peparnas

·Bacaan 1 menit

Sebanyak enam orang atlet disabilitas berprestasi asal Papua membawa bendera Pekan Paralimpik Nasional (Peparnas) XVI untuk dikibarkan.

Keenam atlet tersebut yakni Budiman Setiawan Youwe dari cabang olahraga renang, Amon Asso dari cabang olahraga atletik, Hanna Hesty dari cabang olahraga tenis meja, Agnes Monalisa Youwe dari cabang olahraga renang, Laurent Sit dari cabang olahraga atletik dan Zet Barangsano dari cabang olahraga atletik.

Dari pantauan Antara di lapangan, keenam atlet disabilitas berprestasi tersebut membawa bendera yang dibentangkan di pundaknya menuju ke bagian kanan panggung pembukaan Peparnas, Jumat.

Baca juga: 950 penari putra putri Papua meriahkan upacara pembukaan Peparnas

Di bagian kanan, keenam atlet pembawa bendera tersebut menyerahkannya kepada sekelompok Pasukan Pengibar Bendera untuk dinaikkan di tiang.

Setelah bendera Peparnas dan NPC dikibarkan, maka tiba waktunya bagi Ketua National Paralympic Committee (NPC) Indonesia Senny Marbun untuk memberikan sambutannya.

"Perlu disyukuri, di era Presiden Joko Widodo, seluruh masyarakat yang tergabung di NPC punya kesempatan dan mendapatkan hak yang sama dengan olahragawan non-difabel," katanya.

Baca juga: Masyarakat Jayapura padati Stadion Mandala empat jam sebelum pembukaan

Baca juga: Anggun dan 150 anak nyanyikan "Indonesia Raya" di pembukaan Peparnas

Menurut Senny, hanya Presiden Joko Widodo yang berani mensejajarkan harkat martabat penyandang disabilitas sama dengan yang non-difabel.

"Saya juga berterima kasih kepada Gubernur Papua Lukas Enembe memberikan fasilitas terbaik bagi penyandang disabilitas dan mendukung penuh penyelenggaraan Peparnas," ujarnya.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel