Enam rumah dan dua jembatan rusak berat akibat banjir bandang di OKU

Sedikitnya enam unit rumah warga dan dua jembatan gantung antardesa di Kabupaten Ogan Komering Ulu (OKU) Selatan, Provinsi Sumatera Selatan, rusak berat diterjang banjir bandang pada 13 November 2022.

"Ada juga talud dinding penahan air jebol sepanjang 700 meter, namun tidak korban jiwa akibat bencana alam di wilayah dataran tinggi yang berbatasan Provinsi Lampung ini," Kepala Bidang Penanganan Darurat Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Sumatera Selatan Ansori di Palembang, Rabu.

Saat ini banyak menyisakan material berupa lumpur dan sampah di pemukiman penduduk di Desa Kota Batu Kecamatan Warkuk Ranau Selatan, Kabupaten OKU Selatan ini.

Bantuan Gubernur Sumatera Selatan Herman Deru melalui BPBD telah disalurkan pekan ini untuk korban bencana banjir berupa makanan siap saji sebanyak 450 paket, lauk pauk 450 paket, makanan anak 200 paket, gula 100 Kg, minyak goreng 144 Kg, dan gandum 96 Kg.

Baca juga: JBI sebut banjir di Kabupaten OKU Selatan akibat lahan kritis

Baca juga: Dua jembatan gantung di OKU Selatan putus diterjang banjir bandang

Kemudian sarden 200 kaleng, saos 96 botol, mie instan 600 bungkus, dan beras 2,5 ton.

Gubernur Sumsel Herman Deru meminta BPBD, Dinas Sosial, Badan Ketahanan Pangan, dan Dinas Pekerjaan Umum Bina Marga dan Tata Ruang (PUBMTR) turun ke lapangan melakukan pemantauan untuk memastikan kondisi terakhir masyarakat serta dampak yang ditimbulkan akibat bencana banjir tersebut.

Instruksi Gubernur Sumsel ini, kata Ansori, karena penyebab terjadinya banjir dampak curah hujan yang cukup tinggi di wilayah hulu Sungai Warkuk di Kabupaten Liwa Provinsi Lampung perlu ditingkatkan kordinasi dan instansi dan badan di lingkungan Pemprov Sumsel sebagai bentuk antisipasi lapangan.

Ansori menjelaskan banjir bandang sering terjadi di wilayah dataran tinggi Sumatera Selatan terutama pada musim hujan ekstrem seperti Kabupaten Ogan Komering Ulu (OKU) Selatan, Kabupaten OKU, Kabupaten Lahat, dan Kota Pagar Alam.

BPBD Provinsi Sumsel dan BPBD kabupaten itu selama ini terus melakukan koordinasi dan penanggulangan bencana dengan mengimbau masyarakat tetap waspada pada musim hujan, terutama di kawasan bantaran sungai dan hulu sungai.

"Kawasan dataran tinggi Sumsel ini cukup rawan terhadap bencana alam banjir sehingga perlu terus diwaspadai," kata Ansori.*

Baca juga: Korban banjir di OKU Selatan masih bertahan di tempat pengungsian

Baca juga: 600 rumah warga di OKU Selatan terendam banjir