Enam siswa diamankan Polresta Padang karena terlibat tawuran

Kepolisian Resor Kota (Polresta) Padang, Polda Sumatera Barat (Sumbar) mengamankan enam siswa yang diduga kuat sebagai pelaku tawuran di depan Sekolah Menengah Kejuruan Negeri (SMKN) 1 Padang, Kecamatan Kuranji, Padang sekitar pukul 14.00 WIB.

"Usai mendapatkan informasi adanya tawuran serta terdapat siswa yang menjadi korban, kami langsung melakukan penyelidikan hingga mengamankan enam orang pelaku malam ini," kata Kepala Unit Opsnal Satuan Reskrim Polresta Padang Ipda Adrian Afandi, di Padang, Kamis malam.

Ia mengatakan enam pelaku tersebut diamankan oleh Tim Klewang Polresta Padang di kawasan Kecamatan Nanggalo, berikut dua bilah senjata tajam sekitar pukul 19.00 WIB.

Diketahui para pelaku masih berstatus sebagai siswa dari beberapa sekolah yakni SMKN 5 Padang, SMK Tamsis, dan SMK Nusatama.

"Kami berhasil mengamankan senjata tajam dari tangan dua pelaku berupa celurit dan katana, sedangkan empat lainnya sebagai peserta tawuran," katanya pula.
Baca juga: Tawuran remaja di Kota Padang dinilai hanya ikut-ikutan
Baca juga: DPRD akan sahkan revisi Perda Ketertiban Umum cegah tawuran di Padang


Berdasarkan pemeriksaan sementara diketahui mereka berasal dari sekolah yang berlainan, lalu berkumpul dan membuat kesepakatan untuk pergi menyerang ke SMKN 1 Padang.

"Jadi mereka ini ada yang mengoordinir di tiap-tiap sekolah, kemudian berkumpul pada satu titik sebelum melakukan tawuran," ujarnya pula.

Adrian mengatakan saat ini keenam pelaku telah dibawa ke Kantor Polresta Padang untuk diperiksa dan menjalani proses secara hukum.

Pada bagian lain, dalam kejadian tersebut dilaporkan ada satu siswa yang menjadi korban karena mengalami luka akibat senjata tajam. Saat ini korban masih mendapatkan perawatan medis di rumah sakit.

Hingga Kamis malam, tim Opsnal Polresta Padang juga masih memburu pelaku lain yang terlibat dalam aksi tawuran di SMKN 1 Padang pada Kamis siang itu.

Sebelumnya, aksi penyerangan yang dilakukan oleh segerombolan remaja berseragam sekolah ke SMKN 1 Padang itu sempat viral di media sosial, beberapa orang tampak membawa senjata tajam.

Pada bagian lain, Polresta Padang mengimbau kepada seluruh sekolah agar mengawasi serta menjaga murid masing-masing demi mengantisipasi aksi tawuran.
Baca juga: Tembakan peringatan polisi bubarkan tawuran di Padang
Baca juga: Kejari Padang: Pelaku tawuran tewaskan anak terancam hukuman 15 tahun

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel