Epidemiolog: Pemda dapat manfaatkan data untuk tingkatkan 'booster'

Pemerintah daerah perlu meningkatkan upaya untuk mendorong vaksinasi COVID-19 dosis ketiga sebagai booster atau penguat di wilayah masing-masing dengan memanfaatkan data di tingkat tapak yang dimilikinya, kata Epidemiolog Tri Yunis Miko Wahyono.

"Kalau di provinsi, gubernur dan bupatinya harus melihat dengan baik mana yang cakupannya rendah, di sektor mana, di kelompok mana," kata Miko ketika dihubungi ANTARA dari Jakarta pada Senin.

Ketua Departemen Epidemiologi Fakultas Kesehatan Masyarakat Universitas Indonesia (UI) tersebut mengatakan pemerintah daerah memiliki data tentang capaian vaksinasi di daerah masing-masing.

Di data tersebut, katanya, dapat terlihat kelompok mana yang capaiannya masih rendah dan kemudian melakukan langkah untuk mendorong peningkatan jumlah masyarakat yang mendapatkan booster.

Dengan adanya data yang dimiliki pemerintah daerah maka kemudian dapat merencanakan langkah menjangkau kelompok-kelompok tersebut.

Baca juga: Sebelum dijemput keluarga, jamaah haji divaksin penguat dulu

Baca juga: Epidemiolog: Wajib 'booster' untuk PTM demi tingkatkan capaian

"Kemudian dipikirkan bagaimana menjangkau kelompok-kelompok yang susah," tutur Miko.

Menurut data di situs Kementerian Kesehatan (Kemenkes) per 18 Juli 2022 sampai dengan pukul 12.00 WIB terdapat 53.126.957 orang yang telah menjalani vaksinasi ketiga di Indonesia.

Jumlah itu memperlihatkan capaian 25,51 persen dari 208.265.720 orang yang ditargetkan pemerintah menjalani vaksinasi COVID-19.

Angka itu masih di bawah capaian vaksinasi pertama sebesar 201.966.816 orang dan vaksinasi kedua 169.582.051 orang.

Menteri Kesehatan Budi Gunadi Sadikin menyatakan bahwa dalam rapat terbatas pada hari ini Presiden Joko Widodo memerintahkan jajarannya untuk meningkatkan cakupan vaksinasi penguat ke masyarakat.

Dalam pernyataan usai rapat terbatas evaluasi PPKM di Kantor Presiden, Jakarta, Senin, Menkes Budi mengatakan beberapa untuk melakukan kegiatan masyarakat akan diwajibkan telah menjalani vaksinasi booster. Langkah itu dilakukan untuk melindungi masyarakat jika terinfeksi maka tidak masuk rumah sakit dan mengakibatkan kematian.

Baca juga: Pemkot pastikan seluruh pusat perbelanjaan berlakukan wajib "booster"

Baca juga: Jateng gencarkan vaksinasi penguat melalui sekolah

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel