Epidemiolog: Peningkatan antibodi tak jamin lonjakan kasus tak terjadi

·Bacaan 2 menit

Epidemiolog dari Griffith University Australia Dicky Budiman mengingatkan bahwa imunitas tubuh terhadap COVID-19 tidak bersifat permanen, karenanya hasil sero survei yang menunjukkan peningkatan kadar antibodi warga tidak 100 persen menjamin lonjakan penularan penyakit itu tidak terjadi lagi.

"Artinya tidak bisa menjamin 100 persen tidak terjadi lonjakan. Kita tahu bahwa imunitas terhadap COVID-19 tidak bersifat permanen," kata Dicky dalam rekaman video yang diterima di Jakarta, Selasa.

Saat menyampaikan keterangan pers di Kantor Presiden, Jakarta, Senin (18), Menteri Kesehatan Budi Gunadi Sadikin​​​​​​​ mengatakan bahwa menurut hasil sero survei antibodi warga Indonesia sudah meningkat signifikan.

"Desember kita lakukan sero survei ordenya masih di angka ratusan, titer antibodinya sekitar 500 sampai 600, di bulan Maret ini ordenya sudah di angka ribuan, sekitar 7.000 sampai 8.000. Ini menunjukkan bukan hanya banyak masyarakat yang sudah memiliki antibodi, tetapi kadar antibodinya juga tinggi," katanya.​​​​​​​

Dicky menjelaskan bahwa hasil dari sero survei yang menunjukkan lanskap imunitas jauh lebih kuat dibandingkan sebelumnya dapat memberikan gambaran mengenai kondisi imunitas warga di suatu wilayah atau negara dan gambaran kondisi itu dapat digunakan sebagai dasar untuk melonggarkan pembatasan.

Namun, ia melanjutkan, hasil sero survei yang dilakukan dengan teknik sampling tidak memberikan gambaran menyeluruh mengenai kondisi kelompok warga yang tergolong rentan seperti warga lanjut usia, penderita penyakit komorbid, dan anak-anak.

"Ingat, ada kelompok masyarakat kita yang belum eligible (layak) terhadap vaksin COVID ini yaitu anak di bawah lima tahun yang belum bisa divaksin dan lansia yang menurun imunitasnya," katanya.

Selain itu, ia mengatakan, imunitas tubuh terhadap COVID-19 hanya akan bertahan setidaknya sampai lima bulan setelah vaksinasi.

Kondisi yang demikian, ditambah menurunnya intensitas pemeriksaan untuk melacak kasus COVID-19, membuat risiko penularan virus corona tetap ada dalam masyarakat.

Oleh karena itu Dicky menekankan pentingnya kehati-hatian untuk mencegah potensi peningkatan kasus COVID-19 dalam jumlah moderat sekalipun.

"Kalau bicara Indonesia, satu persen itu sudah jutaan," katanya.

Dicky menyarankan pemerintah tetap menggencarkan pelaksanaan vaksinasi COVID-19 penguat pada warga guna menekan risiko peningkatan kasus pada masa libur Lebaran.

"Saya memilih sikap sebagai epidemiolog ya konservatif. Saya lebih confident (yakin) meletakkan dasar imunitas ini pada kelompok atau upaya yang berbasis vaksinasi, bukan terinfeksi. Oleh karena itu akselerasi booster, akselerasi pada dosis kedua harus dijaga, jangan sampai terjadi euforia akibat rilis data seperti ini," katanya.

Baca juga:
Antibodi masyarakat naik jadi 99,2 persen jelang Lebaran
Reisa: Risiko penularan COVID-19 saat mudik tetap ada meski antibodi tinggi

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel