Epidemiolog: Perhatikan status imunitas keluarga saat ikuti mudik

Epidemiolog dari Griffith University Australia Dicky Budiman meminta setiap orang untuk memperhatikan status imunitas anggota keluarga pada saat mengikuti kegiatan mudik 2022.

“Tips untuk perjalanan yang aman dan sehat selama pandemi pertama sekali sebetulnya prinsipnya adalah memahami bahwa situasi masih pandemi statusnya,” kata Dicky dalam pesan suara yang diterima ANTARA di Jakarta, Kamis.

Dicky menuturkan pada kegiatan mudik, setiap orang dalam keluarga dituntut untuk selalu waspada terhadap penularan COVID-19. Ketika keluarga akan mudik, keamanan perjalanan menjadi hal utama yang paling penting untuk diperhatikan guna meminimalisir risiko terpapar atau memaparkan virus.

Baca juga: Pemudik yang melintasi jalur simpang Gadog diminta lengkapi vaksinasi

Oleh karenanya, setiap pemudik diharapkan sudah mendapatkan dua dosis vaksin atau bahkan booster. Pastikan orang-orang yang ikut dalam satu kendaraan atau perjalanan bersama memiliki status imunitas yang sama.

Hal yang harus diperhatikan selanjutnya adalah mengenai gejala. Apabila terdapat gejala seperti batuk, pilek, demam, dia menyarankan pemudik untuk tidak memaksakan diri berpergian dan menunda perjalanan.

“Pastikan juga bahwa kita tidak ada kontak dengan orang yang positif. Pastikan status dari tiga hal itu bisa tercermin di status PeduliLindungi kita kalau tidak perlu ada surat untuk mempermudah perjalanan, sehingga masalah administrasi bisa terpenuhi,” kata dia.

Kemudian bagi pemudik yang pergi membawa lansia dengan komorbid, pastikan bahwa baik diabetes atau hipertensi yang diderita dalam kondisi yang baik. Begitu pula dengan ibu hamil, harus melakukan pemeriksaan dan telah mengunjungi bidan sebelumnya guna memastikan tidak akan menimbulkan hal-hal buruk di jalan.

Menurut Dicky, penting pula dalam memilih kendaraan. Pemudik diharapkan dapat memakai kendaraan pribadi agar lebih terjaga dari paparan COVID-19. Bila terpaksa menggunakan transportasi umum, usahakan duduk di dekat keluarga dengan kondisi jendela sedikit terbuka.

Baca juga: Dokter ingatkan masyarakat lakukan vaksinasi COVID-19 sebelum mudik

Semua kewaspadaan itu juga harus diimbangi dengan kepatuhan protokol kesehatan seperti memakai masker, mencuci tangan dan menjaga jarak di setiap tempat yang dikunjungi seperti toilet.

“Ini juga harus disertai perilaku dalam masa perjalanan yang lama dalam ruang tertutup kita harus pastikan bila lama di toilet, kalau terpaksa saat transit cari toilet yang bagus. Cari tempat tempat yg tidak banyak kerumunan. 5M itu penting,” ujar dia.

Di sisi lain, Dicky menyarankan pemerintah untuk benar-benar teliti memastikan setiap transportasi pemudik memiliki sirkulasi udara yang baik dan tidak hanya memeriksa imunitas pemudik saja, tetapi semua petugas yang ada di lapangan.

Dicky juga menyarankan agar setiap petugas tidak menyebabkan terjadinya penumpukan atau antrean panjang saat memeriksa kendaraan. Termasuk mengatur penggunaan toilet yang setidaknya dapat digunakan masing-masing pemudik paling lama 30 menit.

“Di daerah, ini penting untuk pengadaan pemantauan kesehatan pemudik. Bukan hanya masalah status vaksinasinya, harus dibantu kalau baru dua dosis sediakan posko vaksin atau pelayanan kesehatan harus ada kesiapannya di banyak tempat,” kata dia.

Baca juga: Dokter: Silaturahim saat mudik tetap perhatikan protokol kesehatan
Baca juga: Mendes izinkan pegawainya mudik lebih awal hindari kepadatan arus

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel