Epidemiolog Unsoed: Antisipasi varian baru COVID-19 dengan taat prokes

Epidemiolog lapangan dari Universitas Jenderal Soedirman (Unsoed) dr. Yudhi Wibowo mengingatkan masyarakat untuk taat terhadap protokol kesehatan (prokes) sebagai upaya mengantisipasi penularan varian baru COVID-19.

"COVID-19 ini kan terus bermutasi, berusaha untuk menginfeksi kekebalan yang sudah terbentuk dari vaksin yang sudah ada. Sekarang setelah Omicron, muncul lagi varian BA.4 dan BA.5 (yang merupakan subvarian Omicron)," katanya di Purwokerto, Kabupaten Banyumas, Jawa Tengah, Senin.

Seperti halnya Omicron, kata dia, varian BA.4 dan BA.5 mudah menginfeksi manusia terutama yang paling rentan adalah kelompok lansia, komorbid, dan anak-anak di bawah 6 tahun yang belum mendapatkan vaksin COVID-19.

Ia juga mengaku khawatir penularan varian BA.4 dan BA.5 di masyarakat cepat terjadi karena adanya pelonggaran pemakaian masker di tempat terbuka yang tidak ramai.

"Namun masyarakat sepertinya memaknai pelonggaran tersebut dengan menganggap pandemi sudah berakhir, sudah endemi. Jadi, saya lihat di lapangan sudah banyak yang tidak pakai masker," kata dr. Yudhi.

Baca juga: Pemkot Mataram perkuat Satgas COVID-19 antisipasi subvarian Omicron

Padahal, kata dia, varian BA.4 dan BA.5 mudah menginfeksi masyarakat yang sudah mendapatkan vaksin maupun yang belum divaksin.

Oleh karena itu, lanjut dia, komunikasi dan informasi terkait dengan penggunaan masker harus diperbaiki agar masyarakat tetap waspada terhadap COVID-19.

"Jadi kalau di tempat terbuka yang ramai, memakai masker kembali. Itu saran saya," katanya.

Lebih lanjut, dr. Yudhi mengakui tren kasus COVID-19 secara nasional sempat mengalami kenaikan.

Akan tetapi, kata dia, tentunya Menteri Kesehatan Budi Gunadi Sadikin menghendaki tidak terjadi kepanikan.

"Jadi tetaplah kembali untuk waspada, pakai masker dan yang belum 'booster' (vaksin penguat, red.) segera 'booster'. Kalau tidak salah IDI (Ikatan Dokter Indonesia) sudah usul untuk booster kedua terutama untuk tenaga kesehatan karena yang akan berhadapan langsung dengan pasien lebih dulu," katanya.

Baca juga: PDPI: Subvarian Omicron jadi pengingat perlunya perkuat prokes

Ia mengharapkan nantinya jika bisa dianggarkan, ada vaksinasi penguat kedua untuk kelompok yang lain.

Selain itu, kata dia, anak usia di bawah 6 tahun juga harus segera dilindungi melalui vaksinasi COVID-19.

"Saya kira (BA.4 dan BA.5) mudah menginfeksi tapi mudah-mudahan fatalitasnya tidak seperti saat varian Delta muncul. Omicron kan mudah menginfeksi, tetapi angka kematiannya rendah dibandingkan dengan Delta, harapan kita tentunya ke arah situ," katanya.

Dalam hal ini, dia mencontohkan flu Spanyol yang akhirnya berhenti sendiri karena bermutasi ke arah melemah, sehingga virusnya mudah menginfeksi tetapi fatalitasnya rendah.

Lebih lanjut, dr. Yudhi mengatakan jika sebelumnya ada prinsip "gas-rem" sebagai upaya pengendalian COVID-19, ada baiknya jika saat sekarang remnya sedikit diinjak.

"Mungkin PPKM (Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat) perlu ditinjau kembali untuk kembali ke prokes di mana pun, walaupun di ruang terbuka," katanya.

Baca juga: Masyarakat diminta disiplin prokes seiring munculnya subvarian baru

Ia juga mengharapkan vaksin COVID-19 BUMN yang sedang menjalani uji fase ketiga dapat berhasil dengan baik, sehingga bisa diimplementasikan untuk anak-anak usia di bawah 6 tahun.

"Bagi masyarakat yang belum 'booster' juga harus diberi pemahaman karena ini untuk kepentingan semua," kata dr. Yudhi.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel