Erdogan Tiba-Tiba Telepon Presiden Herzog Usai Satu Dekade Hubungan Israel-Turki Retak, Ada Apa?

·Bacaan 3 menit

Liputan6.com, Ankara - Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan dikabarkan menelepon mitranya dari Israel pada Senin 12 Juli 2021. Disebutkan sejumlah media bahwa ia membahas hubungan antara kedua negara serta masalah-masalah regional.

Time of Israel memberitakan Presiden Isaac Herzog berbicara Senin malam dengan Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan, dalam komunikasi langsung yang jarang terjadi antara para pemimpin kedua negara setelah lebih dari satu dekade hubungan menegang.

Dalam sebuah pernyataan, Direktorat Komunikasi Turki mengatakan bahwa Erdogan memberi selamat kepada Isaac Herzog atas pelantikannya sebagai presiden Israel.

Mengutip media Turki Anadolu Agency, Selasa (18/7/2021), Erdogan disebutkan mengatakan ada potensi kerja sama yang tinggi antara kedua negara di berbagai bidang, terutama di bidang energi, pariwisata, dan teknologi. Selama panggilan telepon mereka, dia juga mengatakan masyarakat internasional mengharapkan solusi dua negara yang permanen dan komprehensif untuk konflik Palestina-Israel dalam kerangka resolusi PBB.

Presiden Turki itu mengatakan bahwa langkah-langkah positif yang akan diambil untuk penyelesaian konflik Palestina-Israel juga akan berkontribusi pada arah positif hubungan Turki-Israel.

"Hubungan antara Turki dan Israel sangat penting bagi keamanan dan stabilitas Timur Tengah," tambah Erdogan.

Isaac Herzog menyebutkan panggilan dengan Presiden Turki Erdogan dalam sebuah posting di Twitter.

"Saya berbicara beberapa jam yang lalu dengan Presiden Recep Tayyip Erdogan dari Turki, yang menelepon untuk memberi selamat kepada saya karena mengambil posisi saya sebagai Presiden Negara Israel," kata Herzog.

"Kami berdua menekankan bahwa hubungan Israel-Turki sangat penting bagi keamanan dan stabilitas di Timur Tengah. Kami sepakat untuk melanjutkan dialog guna meningkatkan hubungan antar negara kami," imbuh Herzog.

Langkah Baru Usai Satu Dekade Hubungan Turki-Israel Memanas

Isaac Herzog menjadi presiden baru Israel. Dok: AP Photo/Manuel Balce Ceneta, File
Isaac Herzog menjadi presiden baru Israel. Dok: AP Photo/Manuel Balce Ceneta, File

Menurut Walla News yang dikutip dari Time of Israel, percakapan antara kedua pemimpin berlangsung selama sekitar 40 menit. Presiden Isaac Herzog sebelumnya memberi tahu Perdana Menteri Naftali Bennett dan Menteri Luar Negeri Yair Lapid tentang panggilan tersebut.

Selama lebih dari satu dekade, hubungan antara Israel dan Turki retak, dan kian memburuk secara signifikan selama beberapa tahun terakhir. Tetapi terlepas dari kecaman publik Erdogan terhadap Israel, Ankara terus mempertahankan hubungan terbuka dengan negara Yahudi itu, termasuk di bidang pariwisata dan perdagangan.

Beberapa bulan terakhir telah terlihat sinyal pergeseran dari Turki, dengan Erdogan menyatakan bahwa terlepas dari banyak perbedaan pendapat mereka, "hati kami menginginkan bahwa kami dapat memindahkan hubungan kami dengan [Israel] ke titik yang lebih baik."

Selama akhir pekan, Erdogan juga menjamu Presiden Otoritas Palestina Mahmoud Abbas di Istanbul. Selama pertemuan mereka, Erdogan dilaporkan mengatakan Turki tidak akan tinggal diam terhadap “penindasan Israel terhadap Palestina.”

Pemicu Hubungan Turki - Israel Menegang

Sebagian besar ketegangan terkait dengan Gaza dan dukungan Turki untuk kelompok teror Hamas Palestina yang menguasai Jalur Gaza.

Setelah bentrokan mematikan di perbatasan dengan Gaza pada 2018—pada hari peresmian kedutaan AS di Yerusalem—Turki menarik duta besarnya untuk Israel dan mengusir utusan Israel ke Ankara. Kedua negara hanya bertukar duta besar kurang dari dua tahun sebelumnya, menyusul putusnya hubungan diplomatik selama enam tahun yang dipicu oleh insiden armada Mavi Marmara 2010, di mana sembilan aktivis Turki tewas dalam bentrokan dengan IDF saat berada di atas kapal yang mencoba untuk memecahkan blokade laut Gaza.

Selama konflik 11 hari antara Israel dan Hamas di Gaza pada bulan Mei, Erdogan menuduh Israel "terorisme" terhadap Palestina dan mengatakan Israel "adalah pembunuh, sampai-sampai mereka membunuh anak-anak yang berusia lima atau enam tahun. Mereka hanya puas dengan menghisap darah mereka.” Pernyataan itu mengundang kecaman dari Departemen Luar Negeri AS, yang menyebut komentar itu antisemit.

Erdogan memiliki hubungan yang sangat berduri dengan mantan perdana menteri Israel Benjamin Netanyahu, dengan keduanya secara teratur saling menuduh secara terbuka sebagai teroris atau pembunuh dengan genosida. Reuven Rivlin, pendahulu Herzog, telah menjadi anggota partai Likud Netanyahu, meskipun masa jabatannya dalam peran seremonial ditandai dengan moderasi politik.

Turki dilaporkan telah mempertimbangkan untuk menunjuk seorang duta besar baru untuk Israel dalam beberapa bulan terakhir, meskipun sejauh ini belum ada langkah resmi yang dibuat.

Analis berspekulasi bahwa Erdogan ingin menjilat Presiden baru AS Joe Biden, yang telah mengambil pendekatan yang lebih keras ke Turki daripada pendahulunya, dan akan mendukung Ankara mengadopsi nada yang lebih moderat terhadap Israel.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel