Eri Cahyadi Ingin Pembangunan Infrastruktur Surabaya Pulihkan Ekonomi

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, Surabaya - Pembangunan infrastruktur di Kota Surabaya, Jawa Timur, selama pandemi COVID-19 ini lebih banyak ditekankan pada upaya pemulihan ekonomi dan sosial.

Wali Kota Surabaya Eri Cahyadi mengatakan dalam masa pandemi ini, salah satu langkah yang dibutuhkan adalah bagaimana menghentikan laju penyebaran COVID-19. Namun, langkah yang lakukan itu harus seiring pula dengan upaya menggerakan roda perekonomian masyarakat.

"Kalau ekonomi tidak bergerak maka ekonomi Surabaya akan jatuh. Karena itu saya berharap dalam perencanaan, kalau itu pembangunan infrastruktur maka rencanakan yang bisa dirasakan langsung manfaatnya untuk masyarakat," katanya di Surabaya, Kamis, 24 Juni 2021, dilansir dari Antara.

Wali Kota Eri mencontohkan infrastruktur seperti pasar yang manfaatnya bisa nampak untuk menggerakkan roda perekonomian warga. Di sisi lain, perusahaan daerah di lingkup Pemkot Surabaya juga harus memunculkan kegiatan-kegiatan yang sifatnya bisa langsung menyentuh ke warga.

"Makanya, kami akan fokus kepada pendidikan, kesehatan, pelayanan publik dan tenaga kerja. Dampak dari pandemi ini membuat masyarakat susah, pemkot harus hadir di tengah-tengah mereka untuk memunculkan kegiatan-kegiatan yang bisa dirasakan masyarakat," katanya.

Kepentingan Umat

Wali Kota Surabaya Eri Cahyadi. (Dian Kurniawan/Liputan6.com)
Wali Kota Surabaya Eri Cahyadi. (Dian Kurniawan/Liputan6.com)

Untuk itu, Eri ingin supaya anggaran yang direncanakan ke depan harus ditujukan untuk kesejahteraan masyarakat Surabaya. Hal ini tentunya selaras dengan visi Wali Kota Eri Cahyadi, yakni Gotong Royong Menuju Surabaya Kota Dunia yang Maju, Humanis dan Berkelanjutan.

"Saya berharap bagaimana pembangunan ekonomi terus berjalan. Kita tidak boleh menyerah dalam kondisi pandemi seperti ini, pembangunan fisik tetap berjalan tapi bisa dirasakan langsung oleh masyarakat," katanya.

Bagi dia, tujuan pembangunan di Surabaya bukan untuk kepentingan wali kota. Tapi pembangunan Surabaya ditujukan untuk kemakmuran dan kesejahteraan masyarakat.

Maka dari itu, mantan Kepala Badan Perencanaan Pembangunan Kota (Bappeko) Surabaya itu berharap semua pihak dapat memberikan masukannya untuk arah Rencana Pembangunan Jangka Menengah Daerah (RPJMD) Tahun 2021-2026 Kota Surabaya.

"Sehingga semua anggaran untuk kepentingan umat, bukan kepentingan pribadi atau hanya untuk kepentingan pemerintah kota. Buat anggaran yang benar-benar menyentuh ke masyarakat," ujarnya.

Saksikan Video Menarik Berikut Ini

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel