Erick: Holding BUMN Pariwisata dan Pendukung merupakan megaekosistem

·Bacaan 2 menit

Menteri BUMN Erick Thohir mengungkapkan Holding BUMN Pariwisata dan Pendukung InJourney merupakan megaekosistem.

"Karena itulah kenapa saya suka bicara kepada tim kami, ini kalau kita bicara ekosistem yang namanya InJourney ini megaekosistem. Karena InJourney ini bisa bergabung dengan ekosistem-ekosistem lain yang ada di BUMN, seperti perbankan," ujar Erick Thohir dalam peresmian Holding BUMN Pariwisata dan Pendukung di Mandalika seperti dipantau secara virtual dari Jakarta, Kamis.

Erick juga menambahkan, dengan aplikasi super atau super apps yang namanya Livin maka hal itu nantinya bisa terintegrasi satu dengan lainnya.

Baca juga: Presiden Jokowi luncurkan BUMN induk pariwisata "InJourney"

Jika melihat angka-angkanya nanti, lanjut dia, total asset daripada Holding BUMN Pariwsata dan Pendukung ini pada tahun 2024 mencapai kurang lebih 260 juta dolar AS, dengan potensi penjualan yang terus meningkat.

"Ini yang saya rasa kesempatan bagi kita juga membangkitkan bagaimana berfokus kepada pariwisata lokal, namun tetap menjaga wisata mancanegaranya," kata Menteri BUMN.

Menteri BUMN Erick Thohir menyampaikan bahwa pandemi Covid-19 sangat berdampak pada industri pariwisata nasional. wisatawan internasional yang datang ke Indonesia di tahun 2019 kurang lebih 16 juta perjalanan, tetapi pada saat Covid itu turun sampai 75 persen sehingga kurang lebih angkanya 4 juta perjalanan saat ini.

Baca juga: Pemangku kepentingan pariwisata songsong 2022 dengan optimistis

Lalu dibandingkan dengan angka turis domestik yang saat ini turunnya kurang lebih 30 persen sehingga angkanya mencapai 330 juta perjalanan. Kalau dibandingkan antara turis luar negeri dengan domestik dalam segi angka tentu itu hanya kurang lebih 1,5 persen daripada jumlah turis domestik.

"Karena itu kami membentuk holding bumn pariwisata dan pendukung tidak lain kita ingin memfokuskan bagaimana kesempatan kita untuk membangun dan menciptakan potensi pariwisata domestik, di mana potensinya selama ini masih sangat besar tetapi kurang terintegrasi," kata Erick Thohir.

Kementerian BUMN mencoba mengintegrasikan semua, baik dari infrastrukturnya dan juga tentu daripada softwarenya, artinya kegiatan-kegiatan di dalamnya.

Menurut Erick, nantinya bandara sendiri bukan lagi sekedar bandara, namun merupakan aerocity yang juga menjadi sebuah gaya hidup tujuan di mana turunannya juga itu ada yang namanya makanan, lifestyle dan sebagainya.

"Sama juga ketika kita sambungkan ke tujuan wisata lainnya, di situ kekuatan yang kita belum miliki selama ini adalah rencana perjalanan atau travel plan yang kalau dibandingkan dengan negara-negara lain itu sudah ada, tetapi kalau Indonesia belum membentuk ekosistem ini," ujar Menteri BUMN.

Sebelumnya Presiden RI Joko Widodo meluncurkan InJourney Holding Pariwisata dan Pendukung, di Pantai Kuta Mandalika, Lombok Tengah, NTB, Kamis (13/1).

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel