Erick Thohir akan bentuk subholding PLN untuk perkuat bisnis listrik

·Bacaan 1 menit

Menteri BUMN Erick Thohir menyampaikan akan membentuk subholding di PT PLN (Persero) untuk memperkuat pelayanan dan bisnis listrik yang dilakukan oleh perusahaan setrum negara tersebut.

"Kami punya visi akan membentuk subholding..., kalau kita ingat ini pertama kalinya PLN memiliki direktur pemasaran, nanti akan kami melakukan subholding supaya pelayanan kepada masyarakat harus benar," ujarnya dalam konferensi pers di Kementerian BUMN, Jakarta, Kamis.

Menteri Erick menjelaskan pembentukan subholding ini juga diperuntukkan untuk pembangkit listrik.

Baca juga: Erick Thohir ganti Direktur Energi Primer PLN akibat krisis batu bara

Dia menyiratkan bahwa tidak ada tumpang tindih antara pembangkit dengan PLN Batubara yang merupakan anak usaha PLN untuk menyediakan batu bara berkualitas dalam penyediaan energi listrik.

Menurut dia, pembangkit dan PLN Batubara akan menjadi satu grup supaya transmisinya tetap di PLN, tetapi untuk industri pembangkitnya harus bisa lebih independen dan ini menjadi kesempatan bagi PLN untuk menjual listrik ke negara lain.

"Banyak negara tetangga kita yang tidak punya kepastian listrik berdasarkan energi terbarukan. Kita punya air, geothermal, angin, punya wilayah yang cukup kuat," kata Erick.

Lebih lanjut ia menyampaikan ada banyak negara tetangga yang menghubungi Indonesia karena memerlukan tambahan listrik, tetapi dari sumber energi terbarukan.

Baca juga: PLN jaga pasokan batu bara pembangkit minimal 20 hari operasi

Menurutnya, subholding pembangkit ini akan menjadi kekuatan tersendiri juga bukan hanya memberikan listrik kepada PLN dan Republik Indonesia, tetapi bisa membuka kesempatan yang sebagai perusahaan bisa melayani negara-negara tetangga.

"Kami jadwalkan minggu depan bertemu direksi PLN secara menyeluruh bersama (membahas) peta jalan yang selama tahun ini harus dikerjakan," pungkas Erick.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel