Erick Thohir: BUMN Jangan Takut Rugi di Tengah Pandemi Corona

Liputan6.com, Jakarta - Menteri Badan Usaha Milik Negara (BUMN) Erick Thohir mengatakan bahwa BUMN yang begerak di bidang usaha transportasi publik diminta untuk tidak memikirkan masalah kerugian saat pandemi Corona Covid-19 masih berlangsung di berbagai wilayah Indonesia.

"Masalah untung rugi nantilah. BUMN seperti, Angkasa Pura, PT KAI, dan lainya. Harus siap rugi," kata Erick melalui sambungan Video Conference pada Selasa (24/3/2020).

Menurutnya sebagai perusahaan milik negara yang bergerak di bidang usaha pelayanan transportasi publik, justru harus mengutamakan pelayanan yang prima sesuai dengan Standar Operasional Prosedur (SOP) yang berlaku.

Dalam kesempatan itu, Erick juga menyebut bahwa aturan ini juga berlaku bagi perusahan BUMN yang bergerak di bidang usaha perbankan. Dimana seluruh perusahan perbankan milik negara harus tetap beroperasi normal untuk melayani kebutuhan masyarakat dan pemerintah.

Hal ini terkait rencana pemerintah untuk menyalurkan program Bantuan Langsung Tunai (BLT) melalui perusahaan perbankan BUMN. Akan tetapi, Erick tidak merinci lebih lanjut terkait mekanisme dan sasaran penerima program BLT.

Erick kemudian meminta semua anggota perusahaan BUMN untuk menerapkan aturan social distancing sesuai dengan instruksi pemerintah, yang bertujuan menekan angka penularan virus Corona Covid-19.

Rupiah Tertekan, Erick Thohir Akui Deviden BUMN Bakal Sulit Tercapai

Menteri BUMN, Erick Thohir memberikan paparan dalam rapat dengan Panitia Kerja (Panja) DPR RI untuk skandal di PT Asuransi Jiwasraya (Persero), di Kompleks Parlemen, Jakarta, Selasa (29/1/2020). Erick Thohir diundang untuk membahas penyelesaian sengkarut Jiwasraya. (Liputan6.com/Johan Tallo)

Sebelumya, Menteri Badan Usaha Milik Negara (BUMN) Erick Thohir mengaku pandemi Covid-19 memukul sektor ekonomi secara keseluruhan. Sentimen negatif semaking meningkat dan berimbas pada volatilitas kondisi keuangan global, termasuk nilai tukar rupiah.

Erick menyatakan, dengan kondisi saat ini, bisa saja pencapaian deviden BUMN akan terganggu atau malah tidak menyentuh target.

"Saya harus jujur, kalau meraih deviden yang lebih baik, atau mempertahankannya, penuh tantangan dalam kondisi saat ini," ujar Erick dalam konferensi pers virtual di Jakarta, Jumat (20/3/2020).

Erick Thohir menambahkan, butuh usaha untuk tetap mempertahankan performa BUMN layaknya tahun sebelumnya atau bahkan lebih baik. Memang gejolak nilai tukar rupiah berdampak khususunya ke sektor penerbangan, seperti Garuda. 

"Memang secara kondisi industri penerbangan berat. Ini menjadi fenomena global, apalagi umrah tidak (berjalan). Dan Australia kini menutup, pasti Garuda terdampak," katanya.

Namun, Erick Thohir yakin sektor ekonomi akan segera bangkit dan kembali seperti semula, meski butuh waktu beberapa bulan. Erick optimis efek pandemi Corona bisa cepat berlalu dari Indonesia.

"(Tentunya) dengan penanganan secara kesehatan, menjaga daya beli, perkonomian serta moneter, kita pasti bisa bangkit," tutupnya.

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini: