Erick Thohir dan Menkop Teten Resmikan Program Solar Subsidi untuk Nelayan

Merdeka.com - Merdeka.com - Menteri BUMN, Erick Thohir dan Menteri Koperasi dan UKM Teten Masduki resmi meluncurkan program Solusi Nelayan di Cilacap, Jawa Tengah, Sabtu (17/9). Ini menjadi bentuk upaya memperbaiki ekosistem perikanan termasuk nelayan di Indonesia.

Utamanya, dalam akses solar yang akan dikelola oleh koperasi-koperasi nelayan. Harapannya, penyaluran BBM Subsidi ini bisa semakin tepat sasaran dan meringankan beban nelayan.

Peresmian ini diperlihatkan Erick melalui akun Instagram pribadinya @erickthohir. Dari unggahan Instagram Stories-nya, Erick bersama Menteri Teten, Direktur Utama Pertamina Nicke Widyawati dan beberapa pihak terkait lainnya ikut meresmikan program ini.

"Setelah kemarin berdiskusi dengan Menteri Koperasi dan UKM dan pihak swasta, hari ini kami akan meninjau realisasi program SOLUSI, BBM solar bersubsidi bagi para nelayan," kata Erick dalam unggahannya, Sabtu (17/9).

"Sebagai permulaan kami akan mulai dari 7 titik kawasan nelayan, salah satunya Cilacap, Jawa Tengah. InsyaAllah bisa meringankan," tambahnya.

Sebelumnya, dia menggelar pertemuan di Kementerian BUMN membahas kelangsungaj program ini. Selain penyaluran solar, dibahas juga mengenai pola pemasaran yang dilakukan nelayan.

Koperasi nelayan disebut akan menjadi agregator, sementara dalam mendukungnya, turut hadir BUMN dan perusahaan swasta.

"Nah inilah peran bumn sebagai tadi, menjaga keseimbangan, bahkan kita bisa mengintervensi, kita terbelenggu seperti ini masa kita negara kaya tapi nelayannya miskin," ungkapnya.

Ekosistem Usaha Perikanan

Kementerian Koperasi dan UKM bekerja sama dengan Kementerian BUMN guna meningkatkan ekosistem usaha perikanan. Salah satunya melalui program Solusi Nelayan (Solar untuk Koperasi Nelayan).

Menteri Koperasi dan UKM Teten Masduki mengungkap kerja samanya dengan Menteri BUMN Erick Thohir tak sebatas menyalurkan solar subsidi. Lebih dari itu, ada penguatan bisnis model perikanan di Indonesia.

"Jadi Program Solusi Nelayan ini bukan hanya program untuk memberikan akses nelayan kepada BBM atau solar tetapi kami sepakat dengan Pak Menteri BUMN juga untuk membenahi model bisnisnya, supaya produk para nelayan ini bisa terhubung kepada pasar yang lebih luas dan didukung pembiayaan," ujar MenKopUKM Teten Masduki usai melakukan pertemuan dengan Menteri BUMN Erick Thohir di Jakarta, mengutip keterangan resmi, Jumat (16/9).

Rencananya, Program Solusi Nelayan akan diluncurkan di Stasiun Pengisian Bahan Bakar Umum Nelayan (SPBUN) yang dikelola Koperasi Mino Saroyo pada Sabtu, 17 September 2022, di Cilacap, Jawa Tengah. Koperasi Mino Saroyo juga akan menjadi lokasi percontohan dalam penguatan akses pasar perikanan berbasis koperasi nelayan.

Menteri Teten mengatakan, melalui Program Solusi Nelayan diharapkan juga ada model bisnis yang melibatkan koperasi. Saat ini pihaknya tengah mempelajari bagaimana koperasi menjadi offtaker pertama dari para nelayan.

Selanjutnya dari koperasi baru diolah dan dihubungkan ke buyernya untuk di dalam negeri maupun luar negeri.

"Saya kira model seperti ini dibutuhkan juga pihak swasta untuk menjadi offtaker dari produk nelayan, jadi ini saya kira model yang harus dilakukan, bagaimana koperasi berperan sebagai agregator produk sekaligus sebagai offtaker sebelum produk masuk ke pasar," ujarnya.

Mekanisme Pembukaan Pasar

Senada dengan Menteri Teten, Menteri BUMN Erick Thohir mengatakan, pihaknya mulai melihat dan mempelajari mekanisme pembukaan pasar, baik dalam negeri maupun luar negeri.

"Sesuai dengan saran Pak Teten, bagaimana tentu koperasi berperan sebagai agregrator namun di sisi lain tetap melibatkan pihak BUMN dari sisi akses BBM dan akses pembiayaan serta pihak swasta sebagai offtaker," kata Erick.

Koperasi Mina Saroyo merupakan koperasi yang sudah ditetapkan sebagai role model koperasi perikanan modern sejak tahun 2021 oleh Kementerian Koperasi dan UKM. Saat ini, memiliki 8.441 anggota yang tersebar di 3 kecamatan di Kabupaten Cilacap yaitu kecamatan Cilacap Selatan, Cilacap Tengah, dan Cilacap Utara).

Dalam menghubungkan seluruh kegiatan usahanya, Mina Saroyo sudah terkoneksi dengan platform digital 'CUSO Minos' sehingga seluruh proses transaksi dari anggota dapat dilihat secara real time pada dashboard.

Turut hadir dalam kesempatan tersebut Deputi Bidang Perkoperasian KemenKopUKM Ahmad Zabadi, Staf Khusus MenKopUKM Bidang Ekonomi Kerakyatan Riza Damanik, Dirut LPDB – KUMKM Supomo, Direktur Utama PT RNI (Persero) Frans Marganda Tambunan, Direktur Utama PT Perikanan Indonesia Sigit Muhartono, dan beberapa perusahaan swasta seperti PT. Bumi Menara Internusa, dan PT. Maluku Prima Makmur.

Sumber: Liputan6.com [idr]