Erick Thohir Dukung Rencana Pemkot Bogor Bangun Trem Pakuan Rp 1,6 Triliun

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, Jakarta Pemerintah Kota (Pemkot) Bogor berencana membangun infrastruktur dan sarana transportasi massal trem senilai Rp 1,6 triliun.

"Saya mendukung terobosan Pak Wali Kota Bogor. Bagaimana transportasi untuk pelayanan publik kita sinergikan antara pemerintah pusat dan pemerintah daerah," kata Menteri BUMN Erick Thohir, melansir Antara, Minggu (12/9/2021).

Ini Erick Thohir sampaikan saat bertemu dengan Wali Kota Bogor Bima Arya. Dalam pertemuan yang berlangsung di Balai Kota pada Sabtu petang itulah, Bima Arya memaparkan rencana pembangunan moda transportasi trem Pakuan bagi masyarakat Kota Bogor.

"Tadi, saya melihat Pak Wali Kota memaparkan wacana pembangunan Trem Pakuan. Itu menjadi bagian dari investasi," kata Erick Thohir.

Dia juga mengapresiasi rencana Pemkot Bogor membangun moda transortasi trem yang nantinya disambungkan dengan moda transportasi lintas rel terpadu atau LRT.

Menurut dia, usai masa pandemi COVID-19, transportasi masyarakat harus dilayani sebaik-baiknya.

"Wali Kota Bogor juga ingin memastikan bagaimana masyarakat dari Jakarta ke Bogor atau sebaliknya, bisa mendapat pelayanan yang baik dan mudah," kata Erick Thohir.

Kementerian BUMN, katanya, mendapat tugas untuk membangun moda transportasi LRT. "Saya kira, sudah seyogyanya LRT itu terus bersambung dengan trem yang akan dibangun di Kota Bogor ini,” ujar Erick Thohir.

Studi Kelayakan Sudah Selesai

Wali Kota Bogor Bima Arya memantau operasional mal yang telah beroperasi melalui CCTV. (Liputan6.com/Achmad Sudarno)
Wali Kota Bogor Bima Arya memantau operasional mal yang telah beroperasi melalui CCTV. (Liputan6.com/Achmad Sudarno)

Wali Kota Bogor mempresentasikan hasil studi kelayakan pembangunan moda transportasi trem di Kota Bogor.

Bima Arya mengajak Erick Thohir memasuki ruang rapat Paseban Sri Bima di Balai Kota, untuk mempresentasikan hasil studi kelayakan pembangunan trem tersebut.

"Saya melaporkan ke Pak Menteri, bahwa studi kelayakan pembangunan trem sudah selesai, angkanya sudah jelas, konsepnya sudah matang. Tinggal dua hal lagi yang kami pikirkan, yakni pendanaan dan kelembagannnya," katanya.

Menurut Bima Arya, biaya pembangunannya tidak kecil yakni Rp 1,6 triliun. "Bukan berarti tidak mungkin dibangun, kalau kita bisa membangun komunikasi dengan semua pihak," jelas dia.

Dia juga mengaku kepada Erick Thohir untuk melaporkan hasil studi kelayakan pembangunan trem tersebut kepada Presiden Joko Widodo.

"Pak Menteri Erick Thohir juga menyarankan, agar melakukan pertemuan dengan Presiden dan menteri terkait untuk akselerasi," dia menandaskan.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel