Erick Thohir: Keuntungan BUMN Capai Rp90 Triliun

Merdeka.com - Merdeka.com - Menteri BUMN, Erick Thohir mengatakan bahwa transformasi secara konsolidasi yang dilakukan BUMN dalam dua tahun terakhir telah membuahkan hasil. Terbukti, keuntungan BUMN mencapai Rp90 triliun.

"Laba keuntungan itu berdasarkan laporan keuangan BUMN," kata Erick Thohir dikutip dari Antara, Rabu (11/5).

Profit keuntungan BUMN sebelumnya tahun 2019 sebesar Rp13 triliun, namun kini berkat kerja keras sudah menembus Rp90 triliun.

Erick Thohir menegaskan bahwa Keuntungan BUMN sebesar itu tentu dikembalikan kepada negara untuk mendukung program - program pemerintah guna mewujudkan kesejahteraan masyarakat.

Selama ini, kata Erick, BUMN-BUMN itu bekerja didasari dengan sehat juga berkarakter dengan mengutamakan akhlak. Sebab, kekayaan tanpa akhlak akan menimbulkan kerakusan juga kepintaran tanpa akhlak akan menimbulkan kedzaliman.

Oleh karena itu, strategi BUMN bekerja dengan AKHLAK (Amanah, Kompeten, Harmonis, Kolaboratif, Adaptif, dan Loyal).

Sepertiga Kekuatan Ekonomi Indonesia

Erick juga mengatakan BUMN yang merupakan sepertiga dari kekuatan ekonomi Indonesia harus didasari pembangunan karakter. Saat ini, pihaknya telah menjalankan transformasi ke arah yang lebih baik.

"Dan, setelah dua tahun bertransformasi kini BUMN banyak yang sehat hingga terbukti meraup keuntungan Rp90 triliun," katanya.

Menurut dia, bagaimana untuk membangun kekuatan ekonomi umat kini menggabungkan Bank-Bank Syariah yang ada di BUMN, seperti BRI Syariah, Mandiri Syariah dan BNI Syariah dijadikan satu menjadi Bank besar Syariah. "Itu pertama kali dalam sejarah bagi republik ini," katanya menjelaskan.

Pertama dalam Sejarah

Dia mengatakan, pertama kali dalam sejarah bahwa Indonesia memiliki Bank Syariah dan masuk menjadi bank terbesar nomor tujuh di Indonesia dengan aset total Rp360 triliun.

Karena itu, BUMN mendorong industri halal dan ekonomi keumatan. Begitu juga Bank Syariah Indonesia (BSI) dapat mendorong pesantren menjadi mercusuar peradaban untuk membangun ekonomi keumatan.

Selain itu juga, BSI mendampingi pesantren-pesantren dan pendidikan dapat meningkatkan kapabilitas, sehingga mendorong ekonomi keumatan. Selama ini, Indonesia nomor satu di dunia umat Muslim, namun industri halal Indonesia kalah sama dengan Thaiwan, Amerika Serikat dan Brazil.

"Artinya, kita ada yang salah , sehingga perlu dibangkitkan ekonomi keumatan," katanya. [idr]

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel