Erick Thohir sebut program Kementerian BUMN 2021 berjalan memuaskan

·Bacaan 2 menit

Menteri BUMN Erick Thohir mengaku bersyukur program-program Kementerian BUMN selama tahun 2021 berjalan memuaskan.

"Atas nama seluruh pimpinan dan karyawan Kementerian serta para direksi perusahaan BUMN, kami bersyukur, dan Alhamdulillah di akhir 2021 ini saya bisa menyampaikan kabar baik kepada masyarakat dan bangsa Indonesia. Meski kita semua terus berjuang menghadapi disrupsi akibat pandemi, kinerja positif kementerian BUMN tetap bisa ditingkatkan. Kinerja keuangan, operasional, dan tanggung jawab sosial yang dilakukan mencatat hasil terbaik," ujar Erick Thohir dalam keterangan tertulis yang diterima di Jakarta, Kamis.

Selama tahun 2021, kata dia, Kementerian BUMN berhasil meningkatkan laba bersih konsolidasi BUMN secara signifikan mencapai Rp61 triliun hingga triwulan III 2021, sedangkan pada akhir 2020 hanya Rp13 triliun. Dengan demikian laba konsolidasi yang dihasilkan pada akhir tahun lebih besar lagi.

Peningkatan kinerja keuangan juga diikuti keberhasilan beberapa program utama yang menjadi tonggak agenda transformasi dan inovasi BUMN, seperti terbentuknya Bank Syariah Indonesia (BSI).

Baca juga: Merger bank syariah BUMN berpotensi beri efek berganda

"Ini merupakan upaya nyata dari BUMN untuk mendukung pertumbuhan ekonomi kerakyatan. Penggabungan sektor ultra mikro ini mendapat respons sangat bagus di market. Right issue BRI yang dilakukan pada September 2021 berhasil dilakukan dengan perolehan dana sebesar Rp96 triliun dan diakui sebagai right issue terbesar di ASEAN dan terbesar ke-3 di Asia. Pencapaian ini menunjukkan market optimis dan percaya dengan program transformasi yang dijalankan BUMN," kata Erick Thohir.

Tak hanya itu, menurut dia, Kementerian BUMN juga sukses menjalankan program restrukturisasi BUMN agar lebih kuat bersaing sesuai dengan core business-nya, seperti restrukturisasi operasional Pertamina melalui pembentukan subholding. Pertamina ditargetkan menjadi perusahaan Global Energy Champion dan memiliki valuasi senilai 100 miliar dolar AS.

Selain itu penyelesaian kasus Jiwaraya. Restrukturisasi perusahaan asuransi itu mampu menyelesaikan masalah lama yang tak kunjung usai. Jelang akhir tahun, sebanyak 230 ribu polis para nasabah tahap pertama berhasil diselamatkan dan dipindahkan menjadi nasabah ke Indonesia Financial Group (IFG), Holding BUMN untuk sektor asuransi dan penjaminan.

"Tentu keberhasilan di tahun 2021 ini harus disyukuri. Kami tidak boleh berpuas diri. Hal ini harus menjadi pelecut semangat agar kami terus bekerja, berkontribusi, dan menorehkan prestasi di tahun-tahun mendatang demi memberikan manfaat yang lebih besar bagi masyarakat dan bangsa Indonesia," ujar Erick Thohir.

Baca juga: Menteri BUMN: Pemerintah serius selamatkan polis nasabah Jiwasraya

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel