Erick Thohir Sudah Tutup 70 BUMN

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, Jakarta - Menteri Badan Usaha Milik Negara (BUMN) Erick Thohir mengatakan, Kementerian BUMN telah menutup 70 BUMN. Penutupan tersebut dilakukan beberapa diantaranya untuk BUMN yang sudah tidak beroperasi.

"Kita sudah tutup 70 BUMN," jelas Erick Thohir dalam Orasi Ilmiah di Universitas Brawijaya, seperti ditulis Minggu (28/11/2021).

"Terutama BUMN yang sudah tidak beroperasi sejak 2008. Itu sudah tidak bisa berkompetisi," tambah dia.

Ia melanjutkan Kementerian BUMN terus melakukan penutupan kepada BUMN yang tidak efisien. Namun, penutupan tersebut tidak dibarengi dengan pengurangan tenaga kerja.

Tenaga kerja BUMN yang ditutup akan dikonsolidasikan. Ia pun bercerita, di industri perbankan dengan adanya digitalisasi, di satu daerah yang tadinya terdapat tiga kantor cabang dipangkas menjadi satu kantor saja.

Para pegawai yang kantornya ditutup tersebut tidak dirumahkan atau kena pemutusan hubungan kerja (PHK) tetapi dialihkan ke bisnis lain.

"Kita tambah jobdesk-nya. tadinya di kantor jadi keluar jadi sales," terang dia.

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

Erick Thohir: Pembangunan Rumah Sakit Otak dan Jantung di Sulawesi Rampung 2022

Presiden Joko Widodo didampingi oleh Menteri BUMN Erick Thohir dan Direktur Utama Pertamina Nicke Widyawati melihat sejumlah fasilitas saat meresmikan Rumah Sakit (RS) Modular Pertamina yang berlokasi di Tanjung Duren, Jakarta, pada Jumat (6/8/2021). (Dok. Biro Pers Sekretariat Presiden)
Presiden Joko Widodo didampingi oleh Menteri BUMN Erick Thohir dan Direktur Utama Pertamina Nicke Widyawati melihat sejumlah fasilitas saat meresmikan Rumah Sakit (RS) Modular Pertamina yang berlokasi di Tanjung Duren, Jakarta, pada Jumat (6/8/2021). (Dok. Biro Pers Sekretariat Presiden)

Sebelumnya, Kementerian BUMN akan berkolaborasi dengan Pemerintah Daerah Sulawesi Selatan dan Lampung untuk membangun rumah sakit khusus otak dan jantung. Hal itu disampaikan Menteri BUMN Erick Thohir dalam kegiatan memperingati Hari menanam Pohon Indonesia, Minggu (28/11/2021).

“Alhamdulillah kebetulan dua provinsi ini bersama Pemerintah Daerah berkolaborasi membangun rumah sakit otak dan jantung, rencananya,” kata Menteri BUMN Erick Thohir.

Namun, untuk Sulawesi Selatan sendiri rumah sakit otak dan jantung ditargetkan selesai tahun 2022. Sedangkan, untuk provinsi Lampung masih dalam tahap perencanaan, agar tahun depan juga bisa diselesaikan pembangunannya.

“Alhamdulillah di Sulawesi sendiri tahun depan jadi, dan untuk Lampung nanti kita perhatikan bisa tidak tahun depan. Tentu untuk daerah lain, ada Riau, Banten, Jawa Timur, Sumatera Utara,” ujarnya.

Lebih lanjut, Erick dalam sambutannya membahas terkait pentingnya menanam pohon untuk masa depan. Sebagai wujud partisipasi menyemarakkan Hari Menanam Pohon Nasional, Kementerian BUMN bersama BUMN melaksanakan seremonial Program Penanaman Pohon BUMN pada Minggu, 28 November 2021 pagi di Kantor Kementerian BUMN.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel