Eropa dan Amerika Serikat Kerja Sama, Rencana Rombak Struktur WHO?

Liputan6.com, Jakarta - Pemerintah Eropa bekerja sama dengan Amerika Serikat mengenai rencana untuk merombak Organisasi Kesehatan Dunia (WHO). Hal ini dikatakan oleh seorang pejabat kesehatan terkemuka untuk sebuah negara Eropa, menandakan bahwa Eropa juga merasakan beberapa kekhawatiran yang membuat Washington mengatakan akan berhenti.

Mengutip Channel News Asia, Jumat (19/6/2020), pejabat kesehatan Eropa, yang berbicara dengan syarat anonim mengatakan bahwa Inggris, Prancis, Jerman dan Italia sedang membahas reformasi WHO dengan Amerika Serikat pada tingkat teknis.

Tujuannya, kata pejabat itu, adalah untuk memastikan kemandirian WHO, sebuah rujukan yang jelas terhadap tuduhan bahwa badan tersebut terlalu dekat dengan China selama tanggapan awal terhadap krisis Virus Corona COVID-19 pada awal tahun ini.

"Kami sedang mendiskusikan cara untuk memisahkan mekanisme manajemen darurat WHO dari pengaruh satu negara," kata pejabat itu.

Reformasi akan melibatkan perubahan sistem pendanaan WHO untuk membuatnya menjadi lebih jangka panjang, kata pejabat itu. WHO sekarang beroperasi dengan anggaran dua tahun, yang "dapat merusak independensi WHO" jika harus mengumpulkan dana dari negara-negara donor di tengah keadaan darurat, kata pejabat itu.

Seperti diketahui, selama ini Presiden AS Donald Trump menuduh WHO terlalu dekat dengan China dan mengumumkan rencana untuk berhenti dan menarik dana.

Negara-negara Eropa sesekali menyerukan reformasi WHO tetapi pada umumnya melindungi organisasi dari kritik paling keras oleh Washington. Di depan umum, posisi Eropa biasanya adalah bahwa reformasi apa pun harus dilakukan hanya setelah evaluasi tanggapan terhadap krisis Virus Corona COVID-19 baru.

Tingkatkan Pengaruh Eropa Bagi WHO

Direktur Jenderal Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) Tedros Adhanom Ghebreyesus (tengah, belakang) berbicara dalam konferensi pers di Jenewa, 11 Maret 2020. WHO menyatakan wabah COVID-19 dapat dikategorikan sebagai

Tetapi pada video konferensi para menteri kesehatan, Uni Eropa pekan lalu menyarankan negara-negara Eropa mengambil garis yang lebih kuat dan juga mencari pengaruh Eropa lebih banyak di WHO di masa depan. Para menteri Jerman dan Prancis mengatakan kepada rekan mereka bahwa "evaluasi dan reformasi WHO diperlukan".

Itu adalah kata-kata yang lebih kuat daripada dalam resolusi bulan lalu yang dirancang oleh UE dan yang diadopsi oleh 192 negara anggota WHO. Resolusi itu menyerukan evaluasi tanggapan terhadap krisis Virus Corona baru, tetapi tidak berhenti menyerukan reformasi.

Para menteri Jerman dan Perancis juga mengatakan kepada rekan-rekan mereka "Uni Eropa dan MS (negara-negara anggotanya) harus memainkan peran yang lebih besar di tingkat global," risalah tersebut menunjukkan.

Seorang juru bicara kementerian kesehatan Jerman mengatakan Berlin menginginkan keterlibatan yang lebih kuat dengan WHO sebelum Jerman mengambil alih kepresidenan Uni Eropa pada 1 Juli.

Sebuah sumber pemerintah Jerman mengatakan kepada Reuters tujuan intervensi pada pertemuan menteri kesehatan adalah untuk mendorong perdebatan di antara negara-negara anggota UE tentang bagaimana mereformasi WHO. 

Jika ditanya apakah Jerman sekarang mendorong perubahan yang lebih cepat, alih-alih menunggu sampai setelah krisis, pejabat itu mengatakan: "Reformasi organisasi internasional biasanya memakan waktu bertahun-tahun, bukan berbulan-bulan."

Seorang juru bicara kementerian kesehatan Perancis juga mengatakan WHO akan berada dalam agenda kepresidenan Jerman di UE, dan Paris akan mengusahakannya bersama Berlin. Prancis mendukung reformasi WHO tetapi perubahan harus mengikuti evaluasi penanganan organisasi terhadap krisis COVID-19, katanya.

Seorang juru bicara pemerintah Inggris, mengatakan Inggris bekerja dengan organisasi termasuk WHO "untuk mendorong dan mendukung transparansi, efisiensi dan manajemen yang baik".

 

Saksikan Video Pilihan di Bawah ini: