ERP adalah Enterprise Resource Planning, Kenali Penggunaannya dalam Bisnis

·Bacaan 4 menit

Liputan6.com, Jakarta ERP adalah salah satu sistem yang dibutuhkan dalam bisnis. ERP adalah manajemen terintegrasi dari proses bisnis utama. Bentuk dari ERP adalah perangkat lunak yang mengintegrasikan berbagai komponen bisnis.

Biasanya, ERP adalah sistem yang digunakan oleh perusahaan besar yang kompleks. Namun, ERP adalah sistem yang juga bisa digunakan oleh bisnis kecil. ERP biasa disebut sebagai perangkat lunak manajemen bisnis.

ERP adalah perangkat lunak berisi aplikasi yang mengotomatiskan fungsi bisnis seperti produksi, kutipan penjualan, akuntansi, dan banyak lagi. Untuk bisnis dari semua ukuran, termasuk perusahaan dan kecil hingga menengah, ERP adalah sistem penting yang harus dimiliki.

Berikut pengertian ERP, cara kerja, dan manfaatnya, dirangkum Liputan6.com dari berbagai sumber, Senin (10/1/2022).

Apa itu ERP?

Ilustrasi menjalani bisnis lewat ponsel pintar | unsplash.com/@mr_fresh
Ilustrasi menjalani bisnis lewat ponsel pintar | unsplash.com/@mr_fresh

ERP adalah singkatan dari Enterprise Resource Planning. ERP dapat diartikan sebagai perencanaan sumber daya perusahaan. Melansir Investopedia, ERP adalah sistem yang digunakan oleh perusahaan untuk mengelola dan mengintegrasikan bagian-bagian penting dari bisnis mereka.

ERP digunakan dalam bentuk perangkat lunak. Banyak aplikasi perangkat lunak ERP penting bagi perusahaan karena membantu mereka menerapkan perencanaan sumber daya dengan mengintegrasikan semua proses yang diperlukan untuk menjalankan perusahaan mereka dengan satu sistem. Perangkat lunak ERP dapat mengintegrasikan semua proses yang dibutuhkan untuk menjalankan sebuah perusahaan.

Cara kerja ERP

Ilustrasi Konsep Bisnis Credit: pexels.com/AndreaPiacquadio
Ilustrasi Konsep Bisnis Credit: pexels.com/AndreaPiacquadio

Cara kerja ERP adalah mengumpulkan informasi tentang aktivitas dan keadaan divisi yang berbeda, membuat informasi ini tersedia untuk bagian lain, di mana ia dapat digunakan secara produktif. ERP berfungsi sebagai perekat yang menyatukan sistem komputer yang berbeda untuk sebuah organisasi besar. Dengan software ERP, setiap departemen masih memiliki sistemnya sendiri, tetapi semua sistem dapat diakses melalui satu aplikasi dengan satu antarmuka.

Melansir Oracle, salah satu penyedia sistem ERP, sistem ERP dirancang di sekitar satu, struktur data yang ditentukan (skema) yang biasanya memiliki database umum. Ini membantu memastikan bahwa informasi yang digunakan di seluruh perusahaan dinormalisasi dan didasarkan pada definisi umum dan pengalaman pengguna.

Konstruksi inti ini kemudian saling berhubungan dengan proses bisnis yang didorong oleh alur kerja di seluruh departemen bisnis (misalnya keuangan, sumber daya manusia, teknik, pemasaran, operasi), menghubungkan sistem dan orang-orang yang menggunakannya. Sederhananya, ERP adalah kendaraan untuk mengintegrasikan orang, proses, dan teknologi di seluruh perusahaan modern.

Sistem perangkat lunak ERP juga dapat mengintegrasikan perencanaan, pembelian inventaris, penjualan, pemasaran, keuangan, sumber daya manusia, dan banyak lagi. Aplikasi ERP juga memungkinkan departemen yang berbeda untuk berkomunikasi dan berbagi informasi dengan lebih mudah dengan seluruh perusahaan.

Manfaat bisnis ERP

Ilustrasi Mengembangkan Rencana Bisnis Credit: pexels.com/Christinna
Ilustrasi Mengembangkan Rencana Bisnis Credit: pexels.com/Christinna

Sebuah bisnis menggunakan ERP untuk berbagai alasan, seperti memperluas bisnis, mengurangi biaya, dan meningkatkan operasi. Melansir Oracle, ERP adalah sistem yang memberi nilai bisnis tinggi. Melalui ERP, bisnis dapat menyelaraskan departemen yang terpisah dan meningkatkan alur kerja, menghasilkan penghematan signifikan. Contoh manfaat bisnis dari ERP adalah:

Peningkatan wawasan bisnis

Wawasan bisnis yang ditingkatkan dari informasi waktu nyata yang dihasilkan oleh laporan

Penurunan biaya

Menurunkan biaya operasional melalui proses bisnis yang disederhanakan dan praktik terbaik

Peningkatan kolaborasi

Kolaborasi yang ditingkatkan dari pengguna yang berbagi data dalam kontrak , permintaan, dan pesanan pembelian

Efisiensi

Peningkatan efisiensi melalui pengalaman pengguna umum di banyak fungsi bisnis dan proses bisnis yang terdefinisi dengan baik

Konsistensi

Infrastruktur yang konsisten dari back office hingga front office, dengan semua aktivitas bisnis memiliki tampilan dan nuansa yang sama

Pengalaman pengguna

Tingkat adopsi pengguna yang lebih tinggi dari pengalaman dan desain pengguna yang umum

Turunkan risiko

Mengurangi risiko melalui peningkatan integritas data dan kontrol keuangan

Biaya lebih rendah

Manajemen dan biaya operasional yang lebih rendah melalui sistem yang seragam dan terintegrasi

Area fungsional ERP

Ilustrasi Tim Bisnis Credit: pexels.com/fauxels
Ilustrasi Tim Bisnis Credit: pexels.com/fauxels

Sistem ERP mencakup area fungsional umum tertentu. Dalam banyak sistem, ERP mencakup area fungsional:

Akuntansi keuangan: buku besar, aset tetap, hutang termasuk vouchering, pencocokan dan pembayaran, piutang dan penagihan, manajemen kas, konsolidasi keuangan

Akuntansi manajemen: penganggaran, penetapan biaya, manajemen biaya, penetapan biaya berdasarkan aktivitas

Sumber daya manusia: merekrut, pelatihan, rostering, gaji, tunjangan, pensiun dan pensiun rencana, manajemen keberagaman, pensiun, pemisahan

Manufaktur: teknik, tagihan bahan, perintah kerja, penjadwalan, kapasitas, manajemen alur kerja, kontrol kualitas, proses manufaktur, proyek manufaktur, aliran manufaktur, manajemen siklus hidup produk

Pemrosesan pesanan: pesanan tunai, entri pesanan, pemeriksaan kredit, penetapan harga , tersedia untuk dijanjikan, inventaris, pengiriman, analisis dan pelaporan penjualan, komisioning penjualan

Manajemen rantai pasokan: perencanaan rantai pasokan, penjadwalan pemasok, konfigurator produk, pesanan tunai, pembelian, inventaris, pemrosesan klaim, pergudangan (penerimaan, pembuangan, pengambilan dan pengepakan)

Manajemen proyek: perencanaan proyek, perencanaan sumber daya, penetapan biaya proyek, struktur rincian pekerjaan, penagihan, waktu dan biaya, unit kinerja, manajemen aktivitas

Manajemen hubungan pelanggan (CRM): penjualan dan pemasaran, komisi, layanan, kontak pelanggan, dukungan pusat panggilan – Sistem CRM tidak selalu dianggap sebagai bagian dari sistem ERP melainkan sistem pendukung bisnis (BSS)

Layanan data: berbagai antarmuka "layanan mandiri" untuk pelanggan, pemasok, dan/atau karyawan

Manajemen sekolah dan lembaga pendidikan.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel