Erupsi Gunung Berapi Nyiragongo Picu Evakuasi Ribuan Warga Kongo ke Rwanda

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, Goma - Pemerintah di Republik Demokratik Kongo telah meluncurkan rencana evakuasi untuk kota timur Goma setelah gunung berapi besar Nyiragongo erupsi pada Sabtu 22 Mei 2021 waktu setempat.

Semburan lava tinggi dari Gunung Nyiragongo ke langit malam membentuk awan oranye tebal di atas Goma, yang memiliki populasi dua juta.

Ribuan warga yang panik melarikan diri, banyak yang berjalan kaki, demikian seperti dikutip dari BBC, Minggu (22/5/2021).

Gunung berapi, yang terletak 10km (enam mil) dari Goma, terakhir meletus pada tahun 2002 menewaskan 250 orang dan membuat 120.000 tunawisma.

Siluet dua orang terlihat saat langit malam berubah menjadi merah akibat letusan Gunung Nyiragongo, di Goma, Kongo, Sabtu (22/5/2021). Gunung berapi Nyiragongo meletus pada Sabtu (22/5) malam memicu warga kota Goma melarikan diri menuju perbatasan dengan Rwanda. (AP Photo/Justin Kabumba)
Siluet dua orang terlihat saat langit malam berubah menjadi merah akibat letusan Gunung Nyiragongo, di Goma, Kongo, Sabtu (22/5/2021). Gunung berapi Nyiragongo meletus pada Sabtu (22/5) malam memicu warga kota Goma melarikan diri menuju perbatasan dengan Rwanda. (AP Photo/Justin Kabumba)

Kerumunan orang terlihat dengan kasur dan barang-barang lainnya, melarikan diri ke arah perbatasan dengan Rwanda ke timur, bahkan sebelum pengumuman pemerintah, yang datang beberapa jam setelah letusan dimulai.

Pihak berwenang Rwanda mengatakan sekitar 3.000 orang sudah resmi menyeberang dari Goma. Penduduk lain mengungsi ke tempat yang lebih tinggi di sebelah barat kota.

Orang-orang menyaksikan Gunung Nyiragongo yang meletus di Goma, Kongo, Sabtu (22/5/2021). Gunung Nyiragongo di Kongo meletus untuk pertama kalinya dalam hampir dua dekade pada Sabtu, mengubah langit malam menjadi merah menyala dan mengirimkan lahar ke jalan raya utama. (@officialraphaelileso via AP)
Orang-orang menyaksikan Gunung Nyiragongo yang meletus di Goma, Kongo, Sabtu (22/5/2021). Gunung Nyiragongo di Kongo meletus untuk pertama kalinya dalam hampir dua dekade pada Sabtu, mengubah langit malam menjadi merah menyala dan mengirimkan lahar ke jalan raya utama. (@officialraphaelileso via AP)

"Kami sudah dalam psikosis total," kata warga Zacharie Paluku kepada kantor berita Associated Press (AP). (Tiap-tiap orang) dari mereka (selalu takut) merasa takut dan orang-orang melarikan diri. Kami benar-benar tidak tahu apa yang harus dilakukan."

Fraktur baru terbuka di gunung berapi, memungkinkan lava mengalir ke selatan menuju Goma dan mencapai bandara, di tepi timur kota. Listrik padam di area yang luas, dan satu jalan raya yang menghubungkan Goma dengan kota Beni sudah ditelan oleh lava.

Penduduk meninggalkan kota menyusul aktivitas mendadak gunung berapi Nyiragongo di Goma, Kongo, Sabtu (22/5/2021). Akibat gunung Nyiragongo meletus, listrik pun terputus di sebagian besar kota ketika ratusan penduduk mulai meninggalkan rumah mereka dengan berjalan kaki. (Guerchom Ndebo/AFP)
Penduduk meninggalkan kota menyusul aktivitas mendadak gunung berapi Nyiragongo di Goma, Kongo, Sabtu (22/5/2021). Akibat gunung Nyiragongo meletus, listrik pun terputus di sebagian besar kota ketika ratusan penduduk mulai meninggalkan rumah mereka dengan berjalan kaki. (Guerchom Ndebo/AFP)

"Ada bau belerang. Di kejauhan Anda dapat melihat api raksasa keluar dari gunung," kata penduduk Carine Mbala kepada kantor berita AFP.

Seorang pejabat dari Taman Nasional Virunga, tempat gunung berapi itu berada, mengatakan dalam sebuah catatan kepada staf bahwa letusan itu mirip dengan yang terjadi pada tahun 2002 dan bahwa semua orang di dekat bandara harus "mengungsi tanpa penundaan".

Pandangan umum pada 22 Mei 2021 di Goma di sebelah timur Republik Demokratik Kongo ini menunjukkan api yang menyembur dari gunung berapi Nyiragongo. Kilauan erupsi Gunung Nyiragongo mewarnai merah langit malam di atas kota tepi danau berpenduduk sekitar 2 juta jiwa tersebut. (Moses Sawasawa/AFP)
Pandangan umum pada 22 Mei 2021 di Goma di sebelah timur Republik Demokratik Kongo ini menunjukkan api yang menyembur dari gunung berapi Nyiragongo. Kilauan erupsi Gunung Nyiragongo mewarnai merah langit malam di atas kota tepi danau berpenduduk sekitar 2 juta jiwa tersebut. (Moses Sawasawa/AFP)

Sebelumnya, Menteri Komunikasi Patrick Muyay mengatakan di Twitter bahwa pemerintah sedang membahas "langkah-langkah mendesak" setelah perdana menteri mengadakan pertemuan darurat di ibukota, Kinshasa.

Orang-orang telah disarankan untuk tetap tenang, tetapi beberapa mengeluh tentang kurangnya informasi dari pihak berwenang di tengah akun yang bertentangan yang beredar di media sosial.

Orang-orang mengungsi karena langit malam berubah merah akibat letusan Gunung Nyiragongo di Goma, Kongo, Sabtu (22/5/2021). Gunung Nyiragongo terakhir meletus pada 17 Januari 2002, menewaskan lebih dari seratus orang dan menutupi hampir semua bagian timur Goma dengan lahar. (AP Photo/Justin Kabumba)
Orang-orang mengungsi karena langit malam berubah merah akibat letusan Gunung Nyiragongo di Goma, Kongo, Sabtu (22/5/2021). Gunung Nyiragongo terakhir meletus pada 17 Januari 2002, menewaskan lebih dari seratus orang dan menutupi hampir semua bagian timur Goma dengan lahar. (AP Photo/Justin Kabumba)

Gunung Nyiragongo adalah salah satu gunung berapi yang lebih aktif di dunia tetapi ada kekhawatiran bahwa aktivitasnya belum diamati dengan benar oleh Observatorium Gunung Berapi Goma, sejak Bank Dunia memotong pendanaan di tengah tuduhan korupsi.

Dalam sebuah laporan pada 10 Mei, observatorium memperingatkan bahwa aktivitas seismik di Nyiragongo telah meningkat. Letusan paling mematikan gunung berapi itu terjadi pada tahun 1977, ketika lebih dari 600 orang meninggal.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel