Ethan Hawke bagi cerita perankan penjahat di "The Black Phone"

Aktor Ethan Hawke berbagi cerita tentang keterlibatannya di film horor-thriller "The Black Phone", dimana ia berperan sebagai "The Grabber", penculik anak-anak yang keji.

Hawke mengungkapkan karakter yang ia mainkan menarik untuk diulik, karena baginya, tokoh tersebut sudah "rusak" karena masa lalunya dengan keluarga dan lingkungan sekitarnya.

"Dia jelas orang yang sangat rusak. Dalam sebuah film tentang orang tua yang meneruskan siksaan mereka dan bagaimana sang anak menghindarinya, dalam banyak hal, ini adalah tentang bagaimana sebuah generasi mencoba untuk menginjak-injak cinta yang ada di bawahnya," ungkap Hawke dalam siaran pers Universal Pictures, Selasa.

"Saya pikir dia merasakan rasa keadilan ketika menimbulkan rasa sakit pada orang lain karena apa yang dilakukan padanya," imbuhnya.

Baca juga: Ethan Hawke dan Delpy kembali di "Before Midnight"

Lebih lanjut, Hawke menceritakan pengalamannya saat memerankan si tokoh penjahat yang selalu mengenakan topeng ketika beraksi. Baginya, berakting dengan menggunakan topeng membuatnya "lebih bebas".

"Ada sesuatu yang membebaskan tentang (penggunaan) topeng itu. Ketika saya masih kecil, saya ingat pergi ke kelas drama dan mempelajari apa yang dapat dilakukan topeng terhadap bahasa tubuh dan suara, dan bagaimana hal itu dapat memengaruhi hubungan pemain dengan penonton," kata pemain film "Before Trilogy" tersebut.

"Juga, hidup melalui pandemi, dengan wajah kami tertutup sepanjang waktu, saya merasa itu juga sangat menarik," imbuhnya.

Selain itu, Hawke mengatakan ini bukan kali pertama ia bekerja sama dengan sutradara Scott Derrickson. Pertemuan pertamanya dengan Derrickson adalah ketika keduanya berada di film "Sinister", 10 tahun lalu.

"Saya sangat senang bisa mengerjakan film itu ('Sinister') karena saya belajar banyak darinya tentang film bergenre tersebut. Saya telah mengikuti karirnya (Derrickson) selama bertahun-tahun dan sangat menghormatinya," paparnya.

"Jadi, ketika seseorang seperti itu menawari Anda film, Anda menganggapnya serius. Juga, saya merasa bahwa tidak seperti 95 persen film seram, 'The Black Phone' memiliki detak jantung yang sangat indah di tengah-tengahnya," imbuhnya.

Sementara itu, "The Black Phone" tayang di bioskop Indonesia pada 22 Juni 2022.

Baca juga: Sutradara "The Northman" ingin kisahkan budaya Viking dengan akurat

Baca juga: "Moon Knight" bawa ragam persona dan cerita kompleks

Baca juga: Sutradara ungkap serba-serbi menarik saat garap "Moon Knight"

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel