ETWG Bali jadi fondasi percepatan transisi energi negara G20

Ketua Kelompok Kerja Transisi Energi (ETWG) Yudo Dwinanda Priaadi mengatakan semua negara yang tergabung dalam G20 sepakat mempercepat transisi energi dan mencapai tujuan global terkait pembangunan berkelanjutan serta pengendalian perubahan iklim.

"Semua negara G20 sepakat atas tiga pilar transisi energi. Ini tentu menjadi sinyal positif kepada komunitas global," ujarnya dalam keterangan di Jakarta, Jumat.

Yudo menjelaskan G20 mempunyai ambisi dan komitmen sebagai bagian dari solusi atas masalah global untuk mendukung pemulihan ekonomi global dari pandemi, mempercepat kemajuan transisi menuju sistem energi yang lebih bersih secara berkeadilan; dan mendorong tercapainya akses energi modern yang terjangkau, handal, serta berkelanjutan.

Selain itu, forum 19 negara dengan perekonomian besar di dunia ditambah organisasi Uni Eropa tersebut juga berupaya menekan emisi global dan meningkatkan ketahanan energi untuk mitigasi berbagai resiko yang menyebabkan terganggunya kehandalan suplai dan ketidakstabilan pasar energi.

Secara konkret, sambung Yudo, persidangan forum ETWG-III juga mendorong adanya pernyataan bersama dari para menteri energi pada Energy Transitions Ministerial Meeting (ETMM).

"Kami sangat bersyukur di ETWG semua negara menunjukkan kesungguhan untuk mencapai konsensus atas berbagai isu sebanyak mungkin. Ini penting untuk memberikan sinyal bagi komunitas global bahwa G20 sebagai economic powerhouse berkomitmen untuk mendukung pemulihan ekonomi global sekaligus melakukan percepatan transisi energi," jelasnya.

Di sisi lain, persidangan transisi energi G20 kali ini juga berhasil merumuskan prinsip-prinsip dasar dalam mempercepat transisi energi yang disebut Bali COMPACT.

Bali COMPACT merupakan prinsip dasar yang disepakati negara G20 dalam melaksanakan percepatan transisi energi. Prinsip dasar percepatan transisi yang dihasilkan di Bali akan menjadi pondasi yang kokoh dan acuan bagi negara G20 dalam percepatan transisi energi yang dilakukan.

Prinsip itu kemudian diterjemahkan dalam Bali Energy Transitions Roadmap melalui kerangka tiga pilar transisi energi dengan dukungan dari organisasi internasional yang menjadi knowledge partners ETWG.

Peta jalan itu akan menjadi kerangka aksi dalam proses percepatan transisi energi yang diinisiasi Indonesia dan diharapkan dapat dilanjutkan dan diperkaya oleh Presidensi G20 berikutnya yang secara berurutan dipegang oleh tiga negara berkembang, yaitu India, Brazil, dan Afrika Selatan.

"Di sini kami membahas bahwa transisi energi jangan sampai mengganggu pertumbuhan ekonomi negara berkembang. Transisi energi dilakukan secara berkeadilan dengan mempertimbangkan keterjangkauan harga, inklusifitas jenis energi dan teknologi, serta memastikan memberikan manfaat bagi semua kelompok masyarakat yang terdampak," kata Yudo.

"Maka dari itu, saat ini kami menyusun kesepakatan bersama dengan tetap mempertimbangkan situasi dan kondisi masing-masing negara bagaimana kolaborasi di G20 bisa terjadi secara sinergis," imbuhnya.


Baca juga: Menteri ESDM fokus pada regulasi untuk dekarbonisasi lewat CCS/CCUS
Baca juga: ETWG diharapkan temukan terobosan transisi energi sebelum KTT G20
Baca juga: Sidang ETWG-2 sepakat mempercepat transisi energi