EU: Tak Ada Pengakuan Terhadap Taliban, Tak Ada Pembicaraan Politik

·Bacaan 1 menit

VIVA – Presiden Komisi Uni Eropa Ursula von der Leyen, pada Sabtu 21 Agustus 2021, mengatakan Uni Eropa belum mengakui Taliban, juga tidak mengadakan pembicaraan politik dengan gerilyawan, seminggu setelah mereka menguasai Afghanistan.

Taliban menyelesaikan pengambilalihan kilat atas Afghanistan pada Minggu, memasuki ibu kota Kabul tanpa melepaskan tembakan.

Kepala eksekutif EU berbicara setelah mengunjungi pusat penerimaan di Madrid untuk karyawan Afghanistan dari lembaga EU yang dievakuasi dari Kabul.

Von der Leyen mengatakan dia akan mengusulkan peningkatan 57 juta euro (Rp960 miliar) dalam bantuan kemanusiaan yang telah dialokasikan Komisi tahun ini untuk Afghanistan.

Dia mengatakan bantuan pembangunan Uni Eropa terkait dengan penghormatan terhadap hak asasi manusia, perlakuan yang baik terhadap minoritas dan penghormatan terhadap hak-hak perempuan dan anak perempuan.

"Kami mungkin mendengar kata-kata Taliban tetapi kami akan mengukur mereka di atas segalanya dengan perbuatan dan tindakan mereka," kata von der Leyen pada konferensi pers.

Dia mengatakan Komisi siap menyediakan dana untuk negara-negara Uni Eropa yang membantu memukimkan kembali pengungsi, dan dia berencana untuk mengangkat masalah pemukiman kembali pada pertemuan G7 minggu depan.

Setelah mencapai puncaknya pada 2015 ketika lebih dari satu juta migran datang ke EU, sebagian besar dari Suriah, Afghanistan, dan Irak, EU telah memangkas jumlah kedatangan berkat kesepakatan dengan Turki yang menerima dana EU untuk menampung pencari suaka di wilayahnya. (Ant/Antara)

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel